Selasa, 28 Juni 2016

MV REVIEW : Taeyeon - Why

Sesuai tebakan gue kemarin, storyline yang ngegantung di MV 'Starlight' bener-bener terjawab di MV 'Why'. Di MV ini, Taeyeon tampil dengan rambut panjang dikepang dua. Kalo tebakan gue sih, MV 'Why' ini nyeritain alur mundur, yaitu di waktu Taeyeon belum ketemu sama Dean. Setelah nonton 'Starlight' dan 'Why', gue ngerasa SM cukup kreatif karena bisa bikin fans berpikir keras, menulis teori dan pendapat mereka masing-masing di forum, yang akhirnya bikin lagu ini makin naik dan banyak dibicarain dan ujungnya ya bikin lagunya makin terkenal dong hahaha. 



Oke, jadi setelah dibikin pusing buat 'menggali' makna dari kedua MV ini, gue bisa ambil sedikit kesimpulan tentang jalan ceritanya. Jujur gue agak sedikit underestimate karena konsepnya yang seems too similar dengan beberapa MV yang belakangan dirilis, kayak Red Velvet 'Ice Cream Cake', Taemin 'Press Your Number', Jessica 'Fly', bahkan Tiffany 'I Just Wanna Dance', yang sama-sama berlatar di nuansa tropisnya padang pasir. Gue cuma penasaran, apakah ini kebetulan, semacam konspirasi atau karena latar padang pasir emang MV-able banget sehingga bikin artis SM keroyokan syuting MV mereka di sana haha.


Oh ya, buat yang belum baca review 'Starlight' bisa kamu baca di sini :)

Di MV 'Why' ini Taeyeon digambarkan sebagai wanita bebas yang suka berkelana sendirian. Taeng pergi dari satu tempat ke tempat lain dan terlihat menikmati perjalanannya tersebut. Kunci dari MV ini ada di semacam 'tabung' gue gak paham itu benda apaan yang berisi banyak huruf yang bisa dipilih buat menyusun kata. Kalo tebakan gue sih, itu semacam kapsul waktu yang bisa menjawab pertanyaan. Dan Taeng pun menuliskan kata 'Why'.





Banyak banget benda yang nunjukin kalo Taeyeon sedang 'mencari' sesuatu, sebut aja kompas dan teropong. Mungkin maksudnya dia lagi meneropong datangnya jodoh hilal mengingat bentar lagi lebaran, ketika lo bakal dipusingkan dengan banyaknya pertanyaan 'sendirian aja, calonnya mana?' #dasarjomblo #abaikan




Oh ya, pendant birunya Taeyeon masih ada dan dia bawa kemana-mana di MV ini. Jelas dong ya kenapa gue bilang MV ini nyeritain masa-masa pencarian Taeyeon sebelum dia ketemu Dean. Taeyeon juga terlihat bikin semacam 'to do list' pake kata-kata 'simbolis' macam fish, bubble, dog, slide, dan wind di sebuah tembok dan selalu mencoret salah satu kata ketika dia udah ngelakuin sesuatu. Kalo diurutin mungkin artinya begini :




Fish : waktu Taeyeon selesai berenang, yang melambangkan awal pencarian cintanya Taeyeon. 

Dog : waktu Taeyeon ketemu Dean, dog atau anjing bisa berarti 'partner' kan? Jahat banget emang Dean disamain sama anjing hahaha.

Slide : waktu Taeyeon nikmatin masa-masa bersama Dean dan akhirnya ninggalin Dean bersama dengan pendant birunya.



Bubble : waktu Taeyeon main kolam busa, bisa jadi artinya dia mau 'mencuci' atau melepas kenangannya bersama Dean.



Wind : time to letting go, dilihat dari banyaknya kincir angin dan momen waktu Taeyeon ngelepas Dean dan naruh foto-foto mereka di sebuah karangan bunga atau makam/? dan mainin smokebomb warna-warni. Pertanyaannya, apakah Dean meninggal?




Taeng juga berfoto waktu selesai nyoret salah satu list. Foto-foto itulah yang dia taruh di karangan bunga di akhir MV. Secara keseluruhan gue menangkap MV ini sebagai proses pencarian cinta, pertemuan, hingga perpisahan dan berakhir pada proses move on.



Jadi ceritanya, kenapa di MV 'Starlight' Taeyeon seakan ngalamin deja vu dengan ngeliat bayangan-bayangan aneh, itu karena dia udah tau hal yang bakal terjadi waktu dia ketemu Dean. Ekspresi Taeyeon juga berubah waktu Dean nunjukin kata 'Miss Me'. Taeyeon sebenernya udah tau dia bakal berpisah dengan Dean waktu dia nemu kertas bertuliskan 'Miss Me' dalam kapsul waktu yang gue bilang tadi.



Gue juga gatel banget sama apa maksud Taeyeon nyemprotin mustard dan saos tomat ke abang-abang jualan di MV 'Starlight'. Kalo dilihat-lihat lagi, Taeyeon makan lolipop warna kuning waktu ninggalin foto-foto Dean di karangan bunga itu. Di salah satu fotonya juga terlihat Taeyeon berfoto dengan botol mustard. Lolipop kuning itu sama dengan mustard, dan merahnya saos tomat mungkin maksudnya adalah Dean. Taeyeon bingung memilih antara merah atau kuning.





Dan walaupun dia udah tau akhirnya bakal berpisah dengan si merah (Dean), dia tetep nyari Dean dan bersenang-senang bersama karena mereka terikat oleh takdir, yang dilambangkan dengan pendant birunya Taeyeon dan pendant hijaunya Dean. Dan setelah mereka berpisah, Taeyeon akhirnya memutuskan buat memilih si kuning. Pertanyaannya, siapakah si kuning ini? Apakah orang lain? Atau simbol dari kebebasan? Silahkan jawab sendiri haha.


Soal lagu, lagunya enak dan langsung nemplok di kuping pas denger pertama kali. Masih senada dengan lagu-lagu SM sebelumnya yang mengusung musik EDM yang emang lagi heits banget di muka bumi ini. Entahlah, tapi gue sudah agak sedikit lelah dengan musik EDM di tahun ini. Oh ya, lagunya terasa agak akrab di telinga, part 'why why why' nya di kuping gue mirip sama part 'yeah yeah yeah' di lagunya One Direction 'Kiss You'. Ya nggak sih? 

Nah itulah teori atau makna dari MV 'Starlight' dan 'Why' versi gue. Agak belibet memang, salut sama siapapun yang bikin kedua MV ini. Nyambung nggak sih ceritanya? Nyambung lah ya, nyambung deh #maksa.

Overall gue puas dan akan selalu puas dengan setiap projeknya Mbak Taeyeon. Jadi, gimana menurut kamu? 

Score 8/10

Sabtu, 25 Juni 2016

MV REVIEW : Taeyeon - Starlight (feat. Dean)

Setelah menggoda para fans dengan ngerilis banyak teaser, Taeyeon akhirnya resmi comeback dengan ngerilis album berjudul 'Why'. Gue berani taruhan pasti ada di antara kalian yang menyangkut-pautkan 'Why' dengan album sebelumnya, 'I' karena judulnya yang terdengar mirip dan sama-sama ngirit :p Hari ini SM udah ngerilis MV pertama di album ini berjudul 'Starlight'. Kabar-kabarnya lagu ini jadi semacam appetizer buat para fans sebelum ngerilis MV 'Why' yang jadi tracklist utama di album ini.



Anyway, gue cukup excited dengan MV ini setelah tau Taeyeon bakal duet sama Dean. Gue cukup surprise karena baru belakangan ini gue mulai dengerin lagu-lagunya Dean di Youtube dan nggak sabar nunggu projek dia selanjutnya. Eh tetiba aja dia nongol di MV nya Taeyeon haha, semacam berkah Ramadhan banget dua penyanyi favorit terlibat dalam satu projek. 

Awalnya gue gak nemu sesuatu yang spesial di teaser pic nya Taeyeon. Walau berlatar pemandangan perkotaan khas Amerika, gue ngarasa foto-fotonya macem every 'kekinian post' on Instagram banget, kayak foto ootd-an gitu lah haha. But yeah, I wait until the MV released, and now I really addicted to this song :p Oke yuk lanjut ke reviewnya. 

Concept

SM sepertinya lagi keranjingan buat bikin MV para artisnya di luar negri, dan lagi-lagi masih di Mamarika sana. Di album ini Taeyeon udah mirip banget sama American cool kids dengan rambut blonde, t-shirt, hotpants , sneakers dan jaket jeans kegedean. Konsep Taeyeon kali ini bener-bener bawa summer vibe dengan latar yang seger banget, mulai dari street life sampai lari-lari manja di pinggir pantai.


Lagu ini nyeritain tentang orang yang hidupnya kelabu kemudian menemukan seseorang yang ibarat 'Starlight'. Mereka kemudian jatuh cinta dan berusaha melengkapi satu sama lain. Yang gue tangkep sih, Taeyeon dan Dean punya sifat yang bertolak belakang di MV ini. Taeyeon digambarkan sebagai cewek rebel dengan kelakuan urakan, sedangkan Dean digambarkan sebagai cowok ganteng kalem yang hobi denger musik dan sedikit misterius. Dean juga suka menulis dan membuat lagu.




Bisa dilihat, Taeyeon tiba-tiba aja ngerasa klik dengan Dean waktu ngeliat cincin batu akiknya yang mirip sama kalung yang dia punya. Tapi, selama bersama Dean, Tae terus ngerasa semacam Deja Vu sama momen yang mereka berdua lewatin. Sampe Dean nunjukin sebuah lagu berjudul 'Miss Me', dan seketika ekspresi Tae pun berubah. Taeyeon pun pergi menelpon seseorang lewat telepon umum, dan nggak dijelasin siapa yang dia telpon.



Keadaan pun seolah normal kembali, dan mereka balik mesra-mesraan lagi di pantai dan menikmati sore bersama sambil peluk peluk manja. Haduh, baper banget gue sumpah haha. Baru aja gue nemu Dean di Yutup dan got a little crush for him, eh main diembat aja ama mbak Taeyeon dududuh :( #NasibFangirl #AkuMahApa



Tapi, lagi-lagi ekspresi wajah Taeyeon berubah, dan dia mutusin buat ninggalin Dean dan ninggalin kalungnya sebagai cindera mata. Alamak. Maksude opo? MV ini punya storyline yang cukup singkat dan cocok dengan lirik lagunya, tapi lumayan bikin kesel yak. Mungkin ada lanjutannya di MV 'Why' yang bakal rilis tanggal 28 nanti? Mari kita tunggu saja haha.







Jujur, gue seneng sama perkembangan SM yang mulai berani bikin MV yang 'out of the box'. Tau sendiri pan dulu mah SM sukanya bikin video dalem kotak mulu haha. Tapi gue ngerasa SM perlahan-lahan mulai kehilangan feel K-Pop nya karena konsepnya yang selalu westernized banget. Liat aja projek terbarunya SM mulai dari debut solonya Taemin, Luna dan Tiffany yang juga bernuansa sangat kebarat-baratan. Ya bagus sih, cuman sayang aja. Ada yang setuju nggak nih? Nggak ada? Ya udah deh :(

Song


Lagu ini punya tempo mid upbeat yang asik diikutin dan bikin mood jadi enak. Gue gak paham genrenya apa, tapi sekilas gue denger mirip lagunya Taylor Swift 'Style' yak, heheu. Dan kalo mereka bilang lagu 'Starlight' ini semacam pembuka buat lagunya 'Why' gue bilang sih cocok banget ya. Lagu ini nggak begitu 'wow' dan 'megah banget' tapi sangat enjoyable.

Gak perlu bikin klimaks yang membahana banget kayak lagu 'I' buat bikin lagu ini enak. Suara Taeyeon dan Dean ngeblend banget di lagu ini. Ibaratkan roti campur Nutella, simpel tapi enak dan bikin hati seneng. Taeyeon sama Dean punya tipe suara yang enak buat nyanyiin lagu apa aja. Satu lagi, ini tipe lagu yang enak didengerin berdua sambil ngusel-ngusel sama pacar haha. 


Oh ya, buat kamu yang penasaran siapa itu Dean dan kenapa tiba-tiba aja dia nongol di albumnya Taeyeon, bisa cari lagunya di Youtube. Gue saranin lagu 'Half Moon' atau 'What2Do'. Dean punya warna musik yang unik and I bet you'll be fall in love with him haha. Sebelum debut sebagai solois, Dean udah sukses wara wiri jadi songwriter buat beberapa idol group. Sebut aja 'Black Pearl' nya EXO dan lagunya VIXX yang gue lupa judulnya apa haha.

Banyak yang bilang Dean beruntung banget bisa collab sama Taeyeon yang notabene udah punya nama besar. Tapi kalo gue bilang sih mereka emang sama-sama lucky karena di lagu ini mereka terdengar saling melengkapi tanpa bikin salah satu pihak terdengar menonjol. Dan lagi, akting mereka di MV ini bagus loh. Mereka bisa terlihat mesra dengan 'sekadarnya' tanpa terlihat berlebihan, tapi pas dan cocok banget. Ah, makin baper dah liat Dean peluk-peluk Taeyeon begitu. Maaak, sepertinya aku butuh perban :(

Lyrics

'You are my starlight, shine on my heart
When I’m with you, it feels like I’m dreaming all day
You are my starlight, I get so happy
Your love is like a gift

I was used to being alone, my days were gray
But I remember the day you lightly came to me, knocking on my door
You shined on me like a light
Woke me up from darkness
Opened the closed door of my heart

Reflected in my eyes is your squinted eyes
You’re smiling behind that awkward face
You’re so lovable, I couldn’t hold back
I discovered you like a miracle, you always make me smile
You are my starlight'

Oke chingu, mungkin itu aja review gue buat MV ini. Overall gue suka dan sangat menikmati MV ini. Can't wait for 'Why' MV yang bakal rilis 3 hari ke depan. Gimana menurut kamu?


Score 8/10

Oh ya, belakangan gue lihat beberapa review MV yang gue tulis di blog ini di share di Twitter sama sebuah akun fanbase gitu. Gue seneng banget dan mau bilang terima kasih karena udah nge-share tulisan di blog ini ke banyak K-Popers lain di luar sana. I really appreciate it. Tapi gue jadi sedih, karena di akhir postingannya si admin bilang 'Nah itulah teori abal-abal dari sang blogger'. Nah lho?

Gue nggak paham aja ngapain tulisan gue dishare kalo dianggep abal-abal alias ngaco? Sedikit disclaimer aja, semua review yang ada di blog ini ditulis atas dasar pemikiran sendiri, alias mencurahkan apa pendapat gue tentang sebuah karya berupa sebuah video musik.

Gue cuma mau bilang, please share with a good way and a good words. Kalo dirasa ada kata-kata yang kurang enak, atau mungkin tulisan gue dirasa kurang baik buat di share alangkah lebih baik buat nulis komentar di blog ini, or you can send me an email :) Jadi curhat nih :(

Sekian postingan yang panjang ini, semoga bisa dinikmati ya. Salam damai selalu :)

update : baca review 'Why' buat kelanjutan storyline nya di sini

Minggu, 19 Juni 2016

Review Drama Korea Lucky Romance (2016) : Akankah Kau Menjadi Macanku?

Hola chinguuu! Akhirnya gue memutuskan buat break the silence setelah sekian lama meninggalkan blog ini. Belakangan gue mulai jarang ngikutin perkembangan Kpop, entah itu siapa yang baru debut atau comeback. Di samping umur yang udah cukup tua matang buat fangirlingan, tiap kali nulis review, ada aja yg ngeshare di twitter. Gue seneng seneng aja sih, cuman suka bete sendiri karena review atau teori yang gue bikin suka dibilang ngaco dan abal-abal :( Ngga paham deh ngapain juga dishare kalo dibilang abal-abal wkwk. Tapi kalo soal drama, gue masih belum bisa move on hehe.



Jadi ceritanya, setelah lama hiatus gue pun nonton satu drama. Gue tertarik nonton drama ini karena ada Ryu Jun Yeol di situ. Sejak kemunculannya sebagai Kim Jung Hwan di Reply 1988, gue langsung kesengsem sama abang berbibir keriting ini. Ganteng sih nggak, but somehow ini orang kok charming banget ya haha. Entahlah ini sebuah pujian atau sebuah ledekan haha. Yang jelas aku padamu bang Yeol :3

Drama ini diangkat dari sebuah webtoon berjudul sama, yang pertama terbit di Naver pada 2014. Di Indonesia sendiri, webtoon resminya baru dirilis sampe episode 6 kalo nggak salah. Selama gue baca webtoon dan nonton dramanya, ada perbedaan yang cukup jauh. Mungkin drama ini hanya mengambil inti ceritanya aja, dengan storyline yang dikembangin sendiri.



Di sini, Ryu Jun Yeol berperan sebagai Je Suho, seorang CEO dari developer game terkenal di Korea bernama ZeZe. Suho ini anaknya jenius banget, bahkan IQ nya mencapai angka 200. Seperti biasanya, karakter beginian udah pasti punya sifat kaku, blak-blakan, dan nggak pinter basa basi. Suho juga diceritakan memiliki trauma psikologis yang bikin dia sering terserang panic attack tiap kali disorot kamera atau menghadapi banyak orang. Suho juga punya cara dan ritualnya sendiri buat ngatasin panic attacknya itu. Mirip-mirip karakternya Kim Joo Won di Secret Garden lah ya.





Peran utama wanita dimainkan oleh Hwang Jung Eum. Hwang Jum Eum berperan sebagai Shim Bo Nui, seorang cewek nyentrik bernasib sial yang percaya pada hal-hal mistis. Bo Nui sering konsultasi sama dukun, dan melakukan banyak kebiasaan aneh seperti membawa jimat dan menabur garam. Hal itu dia lakuin buat mengindari kesialan. Di sisi lain, Bo Nui adalah gadis pekerja keras yang juga menyimpan luka di masa lalunya. Suho dan Bo Nui dipertemukan dalam sebuah 'insiden' memalukan bak FTV, yang udah pasti bikin mereka nggak akur dan saling membenci di awal-awal cerita.



Berbeda dengan versi webtoon, di sini ada sosok Gary Choi, yang diperankan oleh Lee Soo Hyuk. Oppa satu ini udah bikin gue penasaran sejak kemunculannya di MV 2NE1 'Falling In Love'. Mukanya mulus banget ya ampun, licin banget kayaknya sampe kalo ada nyamuk mampir di situ bisa-bisa nyamuknya malah kepeleset xD Sejauh ini sosok Gary Choi belum muncul sih di webtoon-nya.

Gary adalah pemain bulu tangkis profesional yang terkenal banget di Korea. Selain prestasinya, udah pasti kegantengannya yang bikin dia makin populer dan punya fangirl yang gak kalah dari para boyband. Tanpa disangka, Bo Nui adalah cinta pertamanya Gary. Mereka udah terpisah selama 15 tahun dan sekarang takdir pun mempertemukan mereka kembali.

Banyak banget improvisasi di drama ini dari versi webtoonnya. Di drama, sosok Bo Nui diceritakan memiliki hidup yang sangat sial, bahkan sampe bikin adiknya kecelakaan dan koma sampe 2 tahun. Karena hidupnya selalu sial, Bo Nui sering minta tolong sama seorang dukun. Suatu hari, sang dukun menyuruh Bo Nui buat menghabiskan satu malam bersama seorang pria ber-shio macan, agar kesialannya bisa hilang selamanya. 



Petualangan Bo Nui dalam mencari sang macan pun dimulai. Bisa ditebak dong, di antara dua cowok di atas siapa yang bakal jadi macannya Bo Nui?



Bisa dilihat, dua tokoh utamanya memiliki sifat dan karakter yang bertolak belakang. Menurut gue, drama ini punya storyline yang klise dan sangat tipikal. Kedua pemeran utamanya juga dibilang udah cukup 'ahli' mainin karakter peran kayak begini. Karakter Suho di sini nggak beda jauh dengan Jung Hwan yang dingin dan kaku di Reply 1988. Sedangkan Hwang Jung Eum sendiri udah dikenal sebagai ratunya drama komedi dengan karakter konyol dan kocak. Jadi peran mereka di sini bisa dibilang 'guaranted' buat berhasil, tapi disitulah letak kelemahannya.

Penonton nggak bisa nemuin sesuatu yang baru sama peran mereka. Dan sejauh ini gue belum ngerasain chemistry yang klik antara Suho dan Bo Nui, padahal mereka udah ada adegan keramat kisseu scene di episode 2. Tapi seperti kata pepatah, jangan menilai drama dari episode pertamanya. Siapa tahu episode selanjutnya justru jadi seru dan bikin geregetan. Pepatah macam apa ini hahaha.



Plusnya, drama ini mengangkat topik yang bisa dibilang baru di sejarah drama Korea. Nggak lagi-lagi mengangkat tokoh CEO atau presdir dari perusahaan konvensional dengan persaingan dan konspirasi yang bikin njelimet, drama ini menghadirkan latar belakang sebuah perusahaan game dengan berbagai teknologi futuristik yang lumayan bikin kagum. Contohnya, kamar pribadinya Suho di dalam kantor dengan berbagai fitur otomatis yang pastinya bikin mupeng.

Mungkin emang butuh proses buat bikin mereka klik kayak helm SNI. Ambil aja contoh chemistry Deok Sun dan Jung Hwan di Reply 1988. Awalnya gue sama sekali nggak menduga Jung Hwan bakalan naksir Deok Sun. Tapi setelah Jung Hwan dengan caranya yang ajaib mendekati Deok Sun lalu keduanya saling melempar sinyal dan kode, gue pun langsung jadi team Jung Hwan garis keras #TeamJungHwanAreStillAlive #MasihBelumMoveOn #hahaha. Yang jelas gue udah cukup puas melihat penampakan Jung Hwan di drama ini haha. Masih aja panggil Jung Hwan, padahal disini namanya Suho. Ah abang Jung Hwan :')



Lagi-lagi, second male syndrome terjadi di drama ini. Yak, sosok Gary sebagai tokoh utama pria kedua justru lebih gencar mencuri hati Bo Nui dan tentunya penonton di awal-awal episode. Biasa lah ya, jagoan emang munculnya selalu belakangan. Kita tungggu saja sosok Suho sebagai jagoan utama di drama ini yang akhirnya jatuh cinta sama Bo Nui. Di episode 7 udah mulai kelihatan nih chingu.Peran Han Sul Hee di sini juga porsinya cukup dan pas sebagai tokoh utama wanita kedua.

Jadi, gimana menurut kamu? Udah nonton? Jangan ragu menuliskan kesan dan pendapat kamu di komentar ya :)