Jumat, 29 Januari 2016

Review Film Korea C’est Si Bon (2015) : Antara Mimpi, Cinta dan Persahabatan

Pernah punya dilema antara harus memilih orang yang kita sayang, sahabat, dan mimpi yang ingin kita capai? Itulah jalan cerita dari film C’est Si Bon. Film produksi CJ Entertainment ini berlatar waktu tahun 60-an, ketika musik rakyat masih digemari, jauh sebelum para oppa dalam formasi boyband eksis kayak sekarang


 Waktu itu penyanyi cowok dengan karakter vokal yang unik dan jago main gitar udah pasti jadi idola di kalangan cewek-cewek. Acara TV waktu itu belum banyak yang nayangin acara musik—kayak Music Bank kalo jaman sekarang—makanya tempat-tempat kayak klub atau music hall jadi tempat yang paling gaul dan hits di jaman itu. Diceritakan ada sebuah klub musik yang suka menampilkan penyanyi pendatang baru dan lumayan populer di Seoul, yaitu klub C’est Si Bon. Di sanalah semua tokoh dalam film ini bertemu. Gimana alur ceritanya?



Sinopsis. Oh Geun Tae (Jung Woo), adalah seorang mahasiswa  berusia 20-an yang berasal dari keluarga nelayan, tiba-tiba harus bergabung dengan dua orang penyanyi berbakat untuk kemudian diorbitkan sebagai trio. Bakat Geun Tae ditemukan oleh Lee Jang Hee (Jang Hyun Suk), seorang produser dari klub music C’est Si Bon. Karakter vokal Geun Tae dianggap mampu melengkapi dua penyanyi yang sudah populer sebelumnya, Yoon Hyeong Joo (Kang Ha Neul) dan Song Chang Sik (Jo Bok Rae). Melihat potensi dari tiga orang penyanyi ini, Jang Hee bersama Direktur Kim, sang pemilik klub, sepakat buat ngorbitin mereka sebagai trio bernama C’est Si Bon.


Awalnya gak gampang buat menyatukan tiga kepala ini dalam satu grup. Mereka saling panggil dengan sebutan brengs*k, songong, dusun, dan macam-macam panggilan sayang lainnya.  Mereka bertiga gak pernah akur, terlebih Hyeong Joo dan Chang Sik yang sama-sama ngerasa paling berbakat dalam grup itu. Geun Tae yang punya skill pas-pasan dalam bermusik pun ngerasa minder, tapi sang produser, Jang Hee, berusaha buat ngajarin Geun Tae dari nol biar bisa ngimbangin Hyeong Joo dan Chang Sik yang udah pada jago main musik. Pelan-pelan Geun Tae pun mulai bisa berbaur, dan mereka bertiga juga udah bisa akur dan kompak dalam satu grup.



Konflik mulai muncul dengan hadirnya sosok wanita cantik bernama Min Ja Young (Han Hyo Joo). Ja Young adalah anggota grup teater yang juga suka manggung di klub C’est Si Bon. Udah bisa ditebak dong, Geun Tae, Hyeong Joo dan Chang Sik pun langsung naksir sama Ja Young. Mereka pun bersaing buat bisa dapetin Ja Young.  Melihat kepolosan dan ketulusan Geun Tae, Ja Young pun akhirnya memilih Geun Tae. Mereka pun mulai sering berduaan dalam segala hal, walaupun Ja Young sendiri gak pernah ngasih kepastian buat hubungan mereka.



Ja Young punya mimpi bisa jadi aktris terkenal, dia sering ikut main di teater besar walaupun cuma dapet peran-peran kecil. Geun Tae pun mendukung impian Ja Young. Apapun bakal dia lakukan buat bisa bikin Ja Young bahagia. Sampe suatu hari, ketika C’est Si Bon baru aja mau debut sebagai grup komersil, Geun Tae tiba-tiba aja mundur dari grup dikarenakan Ja Young. Gak punya pilihan lain, Hyeong Joo dan Chang Sik pun merubah nama mereka menjadi 'Twin Folio'. 

Tanpa terduga ternyata Twin Folio pun sukses hanya dalam jangka waktu satu tahun pasca debut. Tapi kejayaan mereka ternyata gak berlangsung lama. Tiba-tiba mereka dibubarkan karena isu narkoba. C’est Si Bon dan Twin Folio pun sekarang cuma tinggal kenangan. 40 tahun kemudian terungkap, ternyata Ja Young juga lah yang jadi dalang dibalik bubarnya Twin Folio. Apa sih yang udah dilakuin Ja Young? Sehebat apa sih cewek ini sampe bisa bikin satu grup yang lagi populer tiba-tiba bubar?



Review. Awalnya gue agak dibikin boring di menit-menit awal film ini. Gue belum mudeng dengan tren music hall di tahun 60-an yang diangkat di film ini. Tapi gue masih dibikin penasaran dengan tokoh-tokohnya. Pembangunan karakter di film ini bisa dibilang ngebut tapi pas. Penonton bakal langsung get in dengan karakter tiap tokohnya. Hyeong Joo, si cowok flamboyan yang rada songong karena ngerasa paling populer di C’est Si Bon yang juga seorang mahasiswa kedokteran. Ada juga Chang Sik, si dekil yang awut-awutan tapi ternyata punya suara yang bagus, dan Geun Tae, mahasiswa biasa yang juga punya suara biasa aja tapi punya pesona tersendiri dengan kepolosan dan ketulusan hatinya.



Kehadiran Ja Young sebagai bahan rebutan di antara tiga cowok gak begitu menonjol, karena semuanya selesai waktu Geun Tae berhasil dapetin Ja Young. Klimaksnya juga gak begitu epic, dilihat dari latar waktu 60-an dengan segala keunikannya itu, gue berharap C’est Si Bon bisa ngasih sesuatu yang wow di akhir ceritanya. Bahkan wajah Hyeong Joo dan Chang Sik sama sekali gak ditampilin di akhir cerita, mungkin maksudnya biar misterius dikit kali ya. Alurnya juga agak bikin bingung, kenapa tiba-tiba Twin Folio bisa ditahan sama polisi gara-gara ganja, dan kenapa Geun Tae bisa ‘bersaksi’ tentang teman-temannya yang suka nyimeng. Semuanya jadi ‘menumpuk’ di akhir film. Mungkin maksudnya mau dibikin semacam twist, padahal kalo gue bilang, penonton udah bisa nebak kok tanpa harus dibikin twist.



Justru setting 60-an nya lah yang bikin film ini jadi menarik, mulai dari lagu-lagunya, fashion, sampe peraturan pemerintah tentang jam malam dan larangan pake rok mini. Geun Tae bahkan rela pake rok mini di jalanan buat nyelametin Ja Young dari razia Satpol PP :p Sosok Geun Tae yang ternyata jadi pengkhianat teman-temannya juga gak berhasil bikin gue simpati sama dia sebagai tokoh utama. Gue malah terkesan sama tokoh Hyeong Joo yang dengan caranya bisa tetep nerusin passion-nya menyanyi, padahal ayahnya lebih ngedukung dia buat jadi dokter. hyeong Joo juga bisa meredam egonya waktu produser minta dia buat gabung dalam satu grup trio. Ja Young cantik banget ya, semua baju yang dia pake gue jadi pengen punya juga :p


Kebanyakan spoiler gak nih? Udah deh nonton aja. Buat kamu yang suka sama film Sunny gue rekomendasiin film ini, dengan catatan jangan terlalu berharap banyak film ini bisa nyamain charm-nya Sunny. Cukup menghibur, sayang banget eksekusinya agak ngegantung. Score 7/10.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar