Kamis, 10 Desember 2015

Review Film The Martian (2015) : Petualangan Epik di Planet Merah

Selama ini gue cuma nonton film bergenre drama, komedi atau horror. Thriller juga sih kadang-kadang kalo udah banyak review yang bagus. Genre-genre di luar itu kayak film epik atau sci-fi bisa dibilang jarang banget nonton. Pertama kalo soal alien atau makhluk ajaib dari luar angkasa itu agak males karena nontonnya harus sambil mikir. Kedua, karena harus sambil mikir kadang malah suka bikin ngantuk. Film sci-fi terakhir yang gue tonton adalah Gravity, dan itu lumayan bikin gue setengah sadar dan matiin laptop di pertengahan film. Ada lagi film Interstellar, gue baru sempet skip-skip aja filmnya dan belum pernah nonton sampe habis.


Kenapa gue nonton The Martian? Yap, karena banyak yang nulis review bagus tentang film ini hahaha. Korban review banget yak. Tapi beneran deh, film ini tuh keren banget. Walaupun kamu bukan pecinta genre sci-fi, film ini wajib kamu tonton.



Sinopsis. Film ini memiliki setting sekitar 20 tahun yang akan datang, dimana manusia sudah bisa menjelajah Mars dan melakukan ekspedisi. Mark Watney (Matt Damon), adalah salah satu crew Ares III yang sedang menjelajah mars bersama rekan – rekannya, mereka terjebak badai pasir dan harus membatalkan misi. Sialnya, Mark malah ketinggalan di Mars. Jadilah Mark terombang-ambing di planet merah, antara hidup dan mati.


Konflik utamanya adalah bagaimana Mark bertahan hidup di Mars dengan peralatan seadanya sambil terus berusaha menghubungi NASA. Masalahnya? Mark baru bisa melakukannya setelah 4 tahun, sementara persediaan yang ada gak cukup. Penonton harus siap-siap dibikin waswas menyaksikan perjuangan Mark untuk bertahan hidup dan menghubungi teman-temannya di NASA. Gue jadi keinget film Naruto The Last waktu Jinchuriki nulis di permukaan bulan buat ngasih tau kalo mereka masih hidup. Lalu apa yang bakal dilakuin Mark buat ngasih sinyal ke orang-orang di bumi?



Selama nonton film ini, kita bakal diajak berpikir dengan cara yang enak. Seperti yang gue bilang, gue paling males kalo harus nonton film sambil mikir. Tapi The Martians dengan segala formula ajaibnya mampu bikin gue bertahan nonton film di luar kebiasaan gue selama 141 menit. Kalo gue jangankan ketinggalan di Mars, terdampar di pulau gak berpenghuni aja, eh enggak deng, pas handphone ketinggalan pun bisa kena panic attack dan huru-hara satu kampung XD Tapi Mark dengan keceriaannya sama sekali gak terlihat depresi ketinggalan di Mars. Dia malah ngulik gimana caranya nanem kentang di Mars biar bisa bertahan hidup, walaupun gue agak ngeri dengan cara dia nanem kentang itu.




Gue agak penasaran sama gravitasi di Mars sama di Bumi tuh sama nggak sih? Mark bisa dengan entengnya jalan-jalan cantik di permukaan Mars bahkan menobatkan diri sebagai bajak laut di Mars. Banyak jokes terselubung juga di sini, mesti mikir dulu sekilas buat ngerti maksudnya apa. Tapi ah sudahlah kalian tonton aja sendiri. Di jamin puas deh. Visualisasi Mars nya juga keren dan epik bingit. Sedikit kejutan dengan kekonyolan sepanjang film, endingnya justru berhasil bikin mata basah kuyup. Score 8.5/10

Tidak ada komentar:

Posting Komentar