Jumat, 27 November 2015

Review Film Korea The Beauty Inside (2015) : Karena Cinta Memang Banyak Bentuknya

Apa yang bakal kamu lakukan kalo tiap kali bangun tidur fisik kamu tiba-tiba berubah jadi orang yang berbeda? Kamu bisa tiba-tiba berubah jadi nenek-nenek dalam semalam, lalu jadi cowok ganteng esok harinya. Nah itulah jalan cerita dari film The Beauty Inside. Film ini diadaptasi dari film Amerika berjudul sama yang diproduksi di tahun 2012, yang memenangkan penghargaan di ajang Clio Awards & Cannes Lions 2013. The Beauty Inside versi Korea ini disutradarai oleh Baek Jong Yeol dan dirilis bulanJuli lalu


 Gue sendiri downloadnya udah dari jaman kapan dan berhubung subtitle Indonesianya baru aja nongol di internet akhirnya gue baru bisa nonton dan nulis reviewnya sekarang. Berhubung gue belum nonton versi aslinya dan baru aja nontn versi Korea nya, gue belum bisa bandingin mana yang lebih bagus.

Diceritakan Woo Jin, sorang pria berusia kepala tiga, selalu bangun tidur dengan tubuh berbeda setiap harinya. Kondisi itu sudah dia alami sejak umur 18 tahun. Dia sendiri gak tau kenapa dia bisa ngalamin hal itu. Tak punya pilihan, Woo Jin pun tetap menjalani hidup dengan kondisi berganti badan setiap harinya. Dia bisa berubah jadi perempuan, kakek-kakek, seorang ahjussi, bahkan anak kecil. Dia kadang juga berubah menjadi orang asing yang gak bisa bahasa Korea. Dan tubuhnya selalu berganti tiap kali dia bangun dari tidur.



Gak ada orang yang tau kondisi Woo Jin selain mamanya dan seorang temannya bernama Sang Baek. Woo Jin pun menjadi orang yang tertutup dan gak punya teman lain selain Sang Baek. Sang Baek sendiri awalnya gak percaya sama apa yang dialami Woo Jin, sampe dia ngeliat sendiri dan percaya kalo apa yang dialami Woo Jin emang ajaib. Pernah suatu hari Woo Jin bangun dan berubah jadi seorang cewek cantik—yang diperankan oleh Park Shin Hye—saking cantiknya Woo Jin sampe ngajak Woo Jin buat begituan hahaha. Woo Jin sehari-hari bekerja sebagai desainer furnitur. Dengan keadaan tubuh yang berubah-ubah setiap harinya, dia hanya bekerja sendiri di workshop rumahnya.

Woo Jin menyukai seorang gadis bernama Yi Soo (Han Hyo Joo). Yi Soo bekerja di sebuah galeri furniture dan interior. Woo Jin sering mendatangi tempat kerja Yi Soo, tentunya dengan tubuh yang berbeda-beda. Kadang dia datang sebagai seorang ahjussi, kadang juga dia datang sebagai seorang ibu-ibu. Modusnya macem-macem, mulai dari beli kursi sampe nanya-nanya doang, yang penting bisa ngobrol sama Yi Soo.


Dengan kondisi badan yang terus berubah-ubah, Woo Jin tentu ngerasa kalo cintanya pada Yi Soo itu bagaikan pungguk merindukan gajian. Gimana nggak, dia sendiri bingung gimana bisa ngedeketin apalagi nyatain cinta, kalo kondisi fisiknya aja selalu berubah-ubah setiap hari. Woo Jin pengen banget suatu hari bisa berubah jadi cowok ganteng dan nemuin Yi Soo sebagai Woo Jin yang gak berubah-ubah. Dan suatu hari mimpinya itu terwujud. Dia bangun sebagai cowok ganteng berponi belah pinggir—yang diperankan oleh Park Seo Joon—dan nyamperin Yi Soo ke tempat kerjanya.



Woo Jin berhasil ngajak Yi Soo kenalan bahkan dinner hari itu juga. Woo Jin pun gak mau kehilangan tubuhnya yang sekarang dan berubah ke tubuh lain. Dia pun mutusin buat gak tidur sampe tiga hari, dan ternyata berhasil. Dia masih tetap di tubuh yang sama, sebagai cowok ganteng beponi belah pinggir. Selama itu juga Woo Jin selalu nemuin Yi Soo, dan berhasil bikin Yi Soo jatuh cinta. Tapi Woo Jin gak selamanya bisa bertahan tanpa tidur. Dia pun ambruk dan tertidur di kereta. Begitu bangun dia pun berubah lagi, kali ini jadi seorang ahjussi berbadan pendek dan rambut irit, alias botak.

Woo Jin pun kelimpungan. Dia gak mau kehilangan Yi Soo sekaligus bingung gimana ngasih tau Yi Soo keadaan yang sebenarnya. Yi Soo sendiri bertanya-tanya kemana Woo Jin pergi setelah ngejar dia mati-matian tiga hari ini. Gimana lanjutan ceritanya? Akankah Woo Jin kembali menjadi cowok ganteng yang dikenal Yi Soo? Apakah Woo Jin akan terus berubah-ubah sepanjang hidupnya?


Nonton deh chingu. Filmnya lumayan bikin penasaran, karena dari awal sampe akhir gue sendiri bingung wajah aslinya Woo Jin itu yang mana sih? Plus banyak bonus aktor dan aktris terkenal. Sebut aja Park Shin Hye, Lee Dong Wook, Park Seo Joon, dan kalo dihitung-hitung katanya ada 21 aktor yang meranin tokoh Woo Jin.


Ceritanya aneh bin ajaib. Kalo cerita soal banyak kepribadian di satu tubuh mah biasa. Nah ini satu orang tapi badannya berubah-ubah tiap hari, gak pilih-pilih lagi berubahnya dari jadi kakek-kakek sampe nenek-nenek, kalo gue sih mungkin udah sakit jiwa duluan hahaha  :p Yang lucu itu waktu Woo Jin berubah jadi anak keil dan minum soju pake botol yakult/? Mukanya polos polos ngeselin XD Cuma durasinya yang sampe 2 jam lebih 7 menit itu agak kepanjangan kali ya. Konfliknya sedikit dibikin ribet tapi malah jadi bosenin. Gue sempet boring di tengah-tengah film padahal konfliknya udah mulai muncul, waktu Yi Soo ngerasa bingung sama perasaannya, karena dia sendiri gak pernah tau mana wajah asli orang yang dia sayang. Gue jadi pengen nonton film versi aslinya nih.


Overall filmnya bagus kok, lumayan terbayar lah dengan kesabaran beberapa bulan nunggu subtitlenya rilis hehehe. Tinggal nunggu Socialphobia aja nih yang masih belum keluar subtitle nya. Berhubung agak boring jadi score nya 7,5/10 aja deh.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar