Sabtu, 07 November 2015

Review dan Sinopsis Film Ruby Sparks (2012) : Can I Write My Girlfriend?


Hello buddies udah pada nonton film Ruby Sparks belum? Gue sih udah lama nontonnya dan sekarang mau nulis reviewnya nih. Film ini ngingetin gue sama film India jaman masih kecil, pensil ajaib Shakalaka Boom Boom. Ada yang masih inget? Kalo di pensil ajaib si tokoh utama bisa gambar apapun yang dia inginkan buat jadi nyata, di film ini seorang novelis best seller bernama Calvin Weir-Fields (Paul Dano), bisa dapetin seorang pacar hanya dengan menulisnya. Menulisnya? Oke kita lanjutkan.

Jadi Calvin ini ceritanya lagi bingung karena belum dapet ide buat novel barunya. Menurut saran dari psikiater langganannya, Calvin pun menuliskan imajinasinya tentang seorang cewek bernama Ruby Sparks (Zoe Kazan). Dan siapa yang menduga ternyata cewek itu menjadi nyata.

Awalnya Calvin kaget dan sempet gak percaya bahkan mikir kalo dia bener bener stres berat sampe berhalunasi melihat sosok Ruby. Tapi ternyata Ruby memang benar-benar ada, dan orang lain pun bisa melihat Ruby. Semua informasi dan identitas Ruby bener bener sesuai dengan apa yang Calvin tulis. Singkatnya, Calvin berhasil menciptakan sosok Ruby, seorang pelukis berjiwa bebas yang menjadi pacarnya.


Kehadiran Ruby memberi semangat baru buat Calvin. Dia mulai kembali menulis dengan terus ditemani Ruby. Dan uniknya, Calvin bisa merubah Ruby sesuai apa yang dia tulis. Ketika Calvin merasa kesepian karena Ruby tidak pulang ke rumah, seketika Calvin bisa merubah Ruby untuk menempel terus kemana pun Calvin pergi, hanya dengan menulisnya di draft novel yang dia buat. Ruby juga bahkan bisa tiba-tiba fasih berbahasa Spanyol, hanya karena Calvin menuliskannya. Singkatnya, Calvin benar benar mengontrol Ruby agar sesuai dengan apa yang dia mau. Ruby bisa tiba tiba ketawa cengengesan pas dia lagi nangis dan kecewa berat sama Calvin. Namun tanpa Calvin sadar, apa yang dia lakuin udah mengaduk-ngaduk keadaan psikis Ruby yang berakibat fatal.

Pertanyaan besarnya? Ruby tuh bener bener ada gak sih? Bahkan sampe endingnya pun rasanya masih ngegantung. Ini dia yang bikin menarik. Ceritanya fokus cuma di antara Calvin dan Ruby tapi kita bisa anteng nonton sampe akhir tanpa ngerasa bosan. Chemistry nya juga oke dan pas banget. Andai kalian diberikan kesempatan buat bikin pacar imajinasi kalian jadi nyata, apa yang bakal kalian lakukan?


Satu pelajaran yang bisa diambil, kita harus bisa lebih menghargai pasangan, jangan hanya ingin didengarkan tapi juga harus mau mendengarkan. Kita sebaiknya gak terlalu menuntut orang yang kita cintai buat jadi apa yang kita mau. Calvin yang pada dasarnya udah cinta mati sama Ruby pengen Ruby selalu ada buat dia tanpa ada masalah apapun, tapi Calvin gak mempertimbangkan apa yang dirasakan dan dipikirkan sama Ruby. Film ini recommended banget! Cocok buat kalian yang menyukai film imajinasi yang sederhana dan tanpa terasa dipaksakan, bahkan kalian mungkin bakal ngebayangin andai kalian diberi kesempatan seperti itu hehehe. Score 8/10

Tidak ada komentar:

Posting Komentar