Sabtu, 07 November 2015

Review dan Sinopsis Film Paper Towns (2015) : Memilih Jalan Hidup di Usia Muda


Hello buddies, udah pada nonton film Paper Towns belum? Gue barusan aja nonton dan lagi lagi pengen nulis review nya disini hehe. Gue tertarik nonton film ini karena ada embel embel The Fault In Our Stars di poster film nya. Gue dapet film ini dari temen dan dia bilang sih udeh lu tonton aja dulu.

Film ini nyeritain dua orang sahabat kecil yang udah gak saling menyapa lagi pas mereka beranjak remaja, yaitu Margo yang diperanin sama Cara Delevingne dan Nat Wolff sebagai Quentin. Margo dari kecil anaknya emang udah punya dunianya sendiri yang suka menjelajah dan bertualang. Quentin anaknya cenderung rumahan dan gak suka macem macem. Dan mungkin karena itu juga mereka jadi gak bareng bareng lagi pas udah gede.

Quentin sebenernya udah suka sama Margo sejak pertama kali ketemu waktu mereka masih anak-anak. Tapi Quentin gak pernah ngungkapin itu karena dia pikir sekarang dia udah gak ada artinya lagi buat Margo. Sampe suatu malam Margo ngetok jendela kamar Quentin dan ngajak dia keluar buat ngejalanin satu ‘misi’. Malam itu bener bener bikin baper banget deh buat Quentin.




Tapi ibarat habis dibawa terbang tinggi tiba-tiba dijatuhin ke tanah, esok harinya Margo menghilang dari rumah tanpa kabar. Namun Quentin dan teman-temannya kemudian sedikit demi sedikit menemukan petunjuk kemana sebenarnya Margo pergi, yang akhirnya mengantarkan mereka ke Paper Towns. Dimanakah Paper Towns? Ada apa sebenarnya di balik hilangnya Margo? Akankah mereka menemukan dan membawa Margo kembali?




Film ini sebenarnya  udah punya modal yang kuat buat jadi menarik, dan modal itu ada di tangan Nat Wolff sebagai Quentin. Konfliknya khas remaja dalam hal pencarian jati diri tapi rasanya kurang pas aja eksekusinya. Keliatan kayak yang gak tau mau dibawa kemana sih peran si Quentin ini, jadi kesannya agak gantung. Malah justru para pemain pembantu yang bikin film ini sedikit tertolong, soundtrack nya juga enak enak.

Favorite scene gue malah waktu Quentin dan temen temennya iseng nyanyi nyanyi lagu pokemon :p Satu hal lagi yang cukup menarik kata-katanya Margo pas lagi menjalankan ‘misi’ bersama Quentin “Apa rencanamu? Kau akan kuliah kedokteran, kemudian bekerja dan menikah, mempunyai anak-anak lalu kau akan bahagia? Benarkah seperti itu?” Ya, memang itu adalah standar umum yang biasa diyakini orang untuk bahagia dalam fase kehidupannya. Tapi tiap orang juga punya definisi yang berbeda tentang meraih kebahagiaan dan Margo di usia yang masih muda udah berani memilih jalan yang berbeda dari orang lain. Satu pelajaran lagi yang bisa kita ambil, kalo kita gak perlu selamanya tetap berada dalam jalur, selama kita bisa bahagia dan menghargai kebahagiaan itu *ngomong apasih* Banyak quotes menarik juga di film ini. Dan kalo kalian suka sama seseorang itu ya perjuangin dari awal dan jangan sampe nyesel belakangan aja. Score 7,5/10


Tidak ada komentar:

Posting Komentar