Sabtu, 14 November 2015

Review Film Me, Earl and The Dying Girl (2015) : Bukan Film Menye-Menye!

Haloooo guys. Gue balik lagi dengan another movie review nih. Berhubung baru aja kelar skripsi dan entah kenapa semangat nulis skripsi gue masih menggebu-gebu *apaan sih* jadilah gue salurkan dengan nulis review beberapa film, yang sebenernya udah lama gue tonton dan baru mau gue posting hari ini. Dan salah satunya adalah film ini. Gue dapet film ini dari laptop temen gue walaupun sumpah judulnya norak banget tapi tetep aja gue tonton.


Film ini menceritakan Greg, seorang murid SMA tahun terakhir yang milih buat main aman aja selama masa sekolahnya dengan hanya fokus belajar dan gak terlibat dengan geng manapun, dia juga gak punya temen dekat kecuali Earl.

Mereka temenan sejak masih kecil, tapi Greg sendiri gak mau nyebut Earl sebagai temannya karena dia males dengan komitmen yang harus dia jalanin sebagai ‘teman’, dan konsekuensi yang mungkin timbul karena kehilangan seseorang yang disebut sebagai ‘teman’. Greg sendiri menyebut Earl dengan sebutan rekan kerja. Emang ada-ada aja si Greg ini. Mereka sering ngerjain projek film walaupun akhirnya cuma mereka berdua yang nonton.



Keluarga Greg juga gak kalah ajaibnya. Papanya nyentrik abis dan selalu tinggal di rumah dengan baju kimono dan gendong kucing kemana-mana. Mamanya selalu nyuruh Greg buat belajar dan nyiapin diri masuk ke kampus terbaik. Suatu hari mamanya ngasih tau Greg kalo salah satu teman sekaligus tetangganya, Rachel, kena leukemia stadium akhir.

Mamanya Greg nyuruh Greg buat nyamperin Rachel, sekedar nemenin atau ngehibur tapi Greg ogah-ogahan karena emang dia gak begitu deket sama Rachel. Tapi akhirnya Greg pun pergi ke rumah Rachel dan mereka ketemu terus ngobrol. Rachel ngerti maksud kedatangan Greg itu cuma terpaksa dan gak berniat buat beneran hang out bareng. Tapi justru disinilah ‘persahabatan yang ditakdikan’ itu dimulai.


Greg mulai nyaman ngobrol sama Rachel. Rachel anaknya baik dan optimis buat ukuran pasien kanker. Persahabatan mereka juga makin komplit dengan bergabungnya Earl. Mereka pun sering ngabisin waktu sama-sama mulai dari cerita-cerita hal konyol, nonton film gak jelasnya Greg dan Earl, sambil terus nyemangatin Rachel buat ngelawan penyakitnya. Mereka juga sering nongkrong di kamarnya Rachel yang bantalnya banyak banget dan Greg paling suka sama bantal bulu-bulunya Rachel.



Konflik mulai muncul pas Rachel udah mulai kemoterapi dan rambutnya pun mulai rontok. Rachel mulai kehilangan semangat dan terus ngurung diri di kamar. Greg yang tiap hari dateng pun mulai kena marah-marah gak jelasnya Rachel yang bikin suasana jadi gak enak. Buat nyemangatin Rachel lagi, Greg ngajak Earl buat bikin film semacam tribute to Rachel dan ngajak temen-temen sekolah buat ikut gabung. Tapi di tengah pembuatan film itu konflik makin jadi, Greg dan Earl justru berantem dan bikin projek film itu ngegantung. Semacam ngelawan bom waktu, Rachel pun makin lemah dan pertengkaran Greg dan Earl juga bikin mereka tambah ngejauh.



Akankah Rachel sembuh? Apakah Greg dan Earl bakal baikan lagi? Gimana dengan projek film mereka? Tonton deh guys. Film nya simpel, mengangkat tema yang sebenernya klise dan lagu lama banget tapi lumayan menghibur. Kalian gak pernah tau seseorang itu bener-bener temen sampe kalian di posisi seperti Rachel. Rachel sendiri justru baru nemuin temen seperti Greg dan Earl setelah dia kena kanker. Rachel memimpikan andai dirinya seekor tupai, dan gambar-gambar tupai yang dia bikin di dinding kamar itu dalem banget maknanya kalo menurut gue hehehe. Ya walaupun gak happy ending tapi gue puas sama filmnya. Score 8/10.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar