Minggu, 15 November 2015

Review Film Korea Twenty (2015) : Potret Kegalauan Memasuki Usia 20

Baru lulus SMA? Memasuki usia 20? Galau dengan masa depan? Mungkin itu yang jadi tema utama yang diangkat sama film ini.


Chi Ho (Kim Woo Bin), seorang anak dari keluarga dengan keadaan finansial cukup mapan, masih sibuk mencari jati dirinya setelah memasuki usia 20. Lepas dari SMA Chi Ho menjalani kesibukan santai-santai di rumah di siang hari, lalu kelayapan di klub saat malam hari. Chi Ho sama sekali gak punya gambaran tentang masa depannya. Chi Ho pacaran dengan So Min (Jung So Min) sejak SMA, tapi dia masih suka nakal ngegodain cewek lain. Ada juga dua sahabatnya sejak SMA yang udah jadi partner in crime banget yaitu Dong Woo (Lee Jun Ho) dan Gyung Jae (Kang Ha Neul).



Pengangguran level master


Dong Woo punya impian jadi seorang komikus, tapi keadaan ekonomi yang pas pasan membuatnya terpaksa harus bekerja paruh waktu dan menyusul kuliah kemudian. Dong Woo hidup di rumah yang sempit bersama ibunya dan tiga orang adik yang dua diantaranya adalah anak kembar. Adik Gyung Jae yaitu So Hee (Lee Yubi) diam-diam suka sama Dong Woo ditambah lagi mereka belajar di kelas yang sama. Entah kenapa Lee Yubi lagi-lagi meranin cewek gesrek yang kelakuannya ajaib.


Gyung Jae bisa dibilang yang paling mapan diantara mereka. Kehidupannya berjalan sesuai dengan standar kesejahteraan masa kini, lulus SMA, masuk universitas yang diinginkan dan menjalani kehidupan yang cukup secara finansial dengan anggota keluarga yang lengkap. Setelah masuk kuliah, Gyung Jae naksir berat sama sunbae (senior) nya di kampus yaitu Jin Joo (Min Hyo Rin) dan ngebet pengen pacaran sama dia.

Kisah mereka pun bergulir mulai dari Chi Ho yang super manja dan pemalas bikin mama papanya ngusap dada melulu. Yang dia pikirin di usia 20 tahun hanya seputar gimana caranya bisa ngelakuin 'itu' sama cewek dan seneng-seneng terus. So Min udah berkali-kali ngajak Chi Ho buat kuliah atau cari kerja tapi Chi Ho masih teguh pada pendiriannya buat jadi pengangguran sejati.

Suatu hari, karena satu kecelakaan Chi Ho bertemu dengan Eun Hye (Jung Joo Yeon) sang aktris figuran. Untuk menebus kesalahannya Chi Ho pun bekerja pada Eun Hye sebagai manajernya, kemudian mereka pun terlibat cinta lokasi.


Dong Woo sendiri masih berjuang buat memperbaiki hidup dan Gyung Jae juga masih berjuang buat dapetin Jin Joo yang kemudian diketahui punya affair dengan salah satu dosen. Mereka bertiga pun sampai di satu titik jenuh yang menjadi klimaks di film ini. Mereka mulai bertengkar dan ngejalanin hidup sendiri-sendiri tapi akhirnya barengan lagi. Konfliknya khas seputar pencarian jati diri di masa transisi. Gimana lanjutan ceritanya? Apakah Chi Ho bisa move on dari kelakuan manjanya? Apakah Dong Woo berhasil jadi seorang komikus? Akankah Gyung Jae menemukan cinta sejatinya?  

Overall film ini bagus dan cukup menghibur. Kalian yang lagi ada di masa 20-an mungkin bakal senyum senyum sendiri kalo nonton film ini, kayak gue hehehe. Gue geli sendiri liat Kim Woo Bin dengan badan tinggi gede begitu nangis guling-guling di lantai gara-gara gak dikasih uang jajan. Adegan beduaannya sama cewek juga weird abis pas ketauan diintipin sama Dong Woo dan Gyung Jae. Lupain dulu deh Kim Woo Bin yang sangar di The Heirs atau Friends, di sini doi cupu abis dan bikin gue kesel sendiri hahaha. Adegan slow motion mereka pas berantem sama debt collector juga kocak abis. Cuma durasinya agak kepanjangan menurut gue sampe satu lagu itu habis. Jatuhnya malah jadi garing.


Porsi drama dan komedinya pas. Endingnya agak gantung pas mereka ada di tiga persimpangan jalan gitu, mungkin ngegambarin kegalauan anak muda dalam memilih jalan hidupnya? Entahlah tapi ending-ending kayak begini gue demen sih karena kita bisa menginterpretasikan sendiri maksudnya apa. Gak usah terlalu panik lah, gak usah takut bikin kesalahan di usia muda. Cukup jalanin dan nikmatin aja hidup ini, mungkin itu aja pesan yang gue dapet dari film ini. 

Score 7,5/10


5 komentar:

  1. Chingu, boleh minta saran film korea horror yang seru apa aja ? terima kasih sebelumnya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Firzah😀 kalo horor sih aku gak begitu ngikutin karena horor korea nggak bagitu serem menurutku😂 kamu bisa nonton Train to Busan. Ceritanya tentang zombie👻

      Hapus
  2. Woooh... ngakak pas liat thrillernya.😅
    Blm sempet liat nih filmnya.. pengen bangettt nnton..
    Aarghh 😬
    Download atw beli Cd nya ?

    BalasHapus
  3. wah baru selesai nonton dan langsung nyari reviewan,haha sesuatu yang sia-sia.
    awalnya gak tertarik buat nonton film ini, liat posternya biasa aja gak ada rasa pengen nonton gitu. setelah berkali-kali mengabaikannya akhirnya memaksakan diri buat nonton,karena pengen nonton tapi gak tau harus nonton apa. dan ternyata seru, kocak dan konyol. setuju sama reviewan di atas, kim woo bin disini bener-bener kocak dan gila, yang lainnya juga. filmnya bagus, meskipun ada beberapa adegan yang cukup membosankan, karakter mereka itu nyata banget kehidupan sehari-hari,bikin aku mikir ternyata cowok korea juga sama aja kayak anak 20an biasa, mereka gak di bikin ganteng disini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yessss kayaknya kim woo bin cocok juga meranin karakter konyol kayak gini, muka melasnya sumpah bikin perut mules :')

      tul karakter-karakter di film ini semuanya realistis. jadi nontonnya gak perlu baper kayak lagi liat drama :p

      Hapus