Senin, 16 November 2015

Review Film Korea Miracle In Cell No. 7 (2013) : Kekuatan Cinta yang Menghangatkan Dinding Penjara

Miracle in Cell No. 7 adalah salah satu film yang berhasil bikin gue nangis dari awal sampe akhir. Filmnya simpel tapi spesial pake telor deh. Film ini menceritakan Lee Yong Gu (Ryu Seung Ryeong), pria paruh baya yang memiliki keterbelakangan mental dan tinggal berdua dengan putrinya yaitu Lee Ye Sung (Kal So Won). Sehari-hari Yong Gu bekerja sebagai juru parkir. Ye Sung sendiri adalah anak yang sangat baik bahkan jadi pemimpin keluarga dan mengatur kebutuhan mereka sehari-hari, berhubung keadaan ayahnya yang demikian. 



Ye Sung suka banget nonton Sailor Moon dan mendambakan tas Sailor Moon yang dijual di satu toko. Ye Sung selalu mampir di depan toko itu cuma buat ngeliatin tas idamannya dan bercita-cita suatu hari bakal bisa membelinya. Yong Gu pun berusaha mewujudkan keinginan Ye Sung dan berniat membelikan tas itu di hari gajiannya. Mereka pun pergi ke toko itu tapi ternyata tas terakhir yang tersedia udah dibeli duluan sama seorang anak komisaris polisi. Dengan berat hati mereka pun pulang ke rumah.



Beberapa hari kemudian, anak komisaris polisi itu nemuin Yong Gu buat ngasih tau toko lain yang ngejual tas yang sama. Yong Gu pun senang bukan kepalang dan mengikuti gadis itu masuk ke sebuah pasar menuju toko tas yang di idam-idamkan. Tapi suatu kecelakaan justru menyeret Yong Gu dalam dugaan pembunuhan dan pelecehan seksual teradap gadis itu. Yong Gu pun harus terpisah dengan Ye Sung karena dijebloskan ke dalam sel penjara No.7. Ye Sung sendiri untuk sementara dikirim ke yayasan sosial.

Kepalang murka dengan Yong Gu, ayah sang gadis yang merupakan komisaris polisi di sel itu berusaha mati-matian buat ngehacurin Yong Gu, walaupun belum jelas terbukti Yong Gu pelakunya. Yong Gu pun terjebak dalam ancaman hukuman mati karena bukti-bukti kuat mengarah padanya. Ye Sung yang rindu dengan sang ayah berusaha menemui ayahnya dan atas bantuan penghuni sel yang lain, Ye Sung berhasil menyusup ke dalam sel. Penghuni sel no.7 yang lain awalnya juga marah dengan tuduhan yang disangkakan pada Yong Gu.Tapi melihat bagaimana keadaan dan kedekatan Yong Gu dengan anaknya, mereka merasakan keganjalan dengan kasus Yong Gu dan berusaha mengungkap kebenaran dan mengumpulkan simpati dan dukungan dari tahanan lainnya.


Jadilah Ye Sung pun sebagai penghuni penjara bersama ayahnya. Ye Sung yang masih polos belum mengerti dengan apa yang terjadi pada sang ayah. Berbagai upaya untuk melepaskan Yong Gu dari tuduhan yang tidak benar pun dilancarkan oleh para penghuni sel. Kepala tahanan pun menyadari kekeliruan tersebut tapi dia gak bisa berbuat apa-apa buat bantuin kasus Yong Gu, karena sang komisaris gak terima dan kekeuh kalo Yong Gu adalah pembunuh dan harus dihukum. Dan dengan berbagai macam tekanan dan ancaman atas keselamatan Ye Sung, Yong Gu pun akhirnya mengakui tuduhan tersebut dan harus menerima hukuman mati.



Ceritanya maju mundur ke beberapa tahun kemudian ketika Ye Sung sudah dewasa dan berprofesi sebagai pengacara. Ye Sung sendiri sudah diangkat anak sama kepala sel yang udah jatuh cinta dengan kepolosan dan perjuangan Ye Sung demi sang ayah selama di tahanan. Ye Sung dewasa (Park Shin Hye) bertekad untuk mengajukan kembali kasus ayahnya yang demikian gak adil dan membersihkan nama ayahnya. Ye Sung berusaha mengumpulkan bukti-bukti dan menyusun kronologis cerita yang sebenarnya.  



Gimana lanjutan ceritanya? Akankan kebenaran terungkap? Akankah Yong Gu bebas dari tuduhan? Tonton deh guys. Recommended banget!! Atau mungkin kalian udah nonton? Film ini adalah kombinasi yang pas antara manis dan pahit kalo menurut gue. Belum lagi permainan alur cerita yang ngaduk-ngaduk emosi banget bikin geregetan dan penasaran nontonnya. Pemainnya juga pas di setiap karakter, apalagi pemeran Yong Gu gue salut banget deh. Pas adegan balon udara mereka nyangkut itu tiba-tiba ekspresi wajahnya berubah gitu seolah-olah orang yang normal.




Sutradaranya pinter banget naro irisan bawang di tempat dan waktu yang tepat. Ceritanya mirip-mirip Harmony sih, sama-sama bikin nangis tapi di sini kita lebih melihat gimana cinta antara ayah dan anak yang saling memperjuangkan. 


 Endingnya tuh getir tapi manis gimana gitu hehehe. Sebelum malah jadi memanjang dan melebar reviewnya mungkin udah deh, gitu aja hehehe. Rate from me 8,5/10.

Thanks for reading and have a nice day!

2 komentar:

  1. Jadi penasaran jadi pingin nonton filmnya saya mba...kebetulan saya juga hoby nonton drakor....saran saya coba buat halaman about untuk blog mba ini, serta halaman privacy nya dirubah dalam bentuk bahasa indonesia serta hasil tulisan sendiri saja...selamat berkarya mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo mas Zamzam thanks for reading ya. Terima kasih sarannya nanti saya coba perbaki lagi:) Hehe coba deh nonton bagus banget filmya

      Hapus