Senin, 30 November 2015

10 Fakta Mengejutkan Tentang Operasi Plastik di Korea

10 Fakta Mengejutkan Tentang Operasi Plastik di Korea


Bicara mengenai Korea pastinya kita bakal langsung teringat para selebritis dan idol Korea yang rata-rata berparas rupawan dan nyaris tanpa cela. Bukan rahasia lagi kalau di Korea sana, operasi plastik bukan lagi hal yang tabu buat dilakukan. Bukan hanya para selebritis yang melakukan operasi plastik demi menunjang penampilan, tapi juga masyarakat umum. Alasannya beragam, mulai dari kurang percaya diri dengan penampilan aslinya, atau karena terdorong oleh tren. Tren nya juga gak kalah unik, mulai dari operasi lesung pipit sampai operasi pemotongan tulang rahang. Berikut 10 fakta yang mungkin belum kamu tahu mengenai operasi plastik di Korea.

Minggu, 29 November 2015

Review Film Thailand Yes or No 2 : Ketika Cinta Datang di Waktu yang Salah

Halooo Pie & Kim lovers. Kali ini gue mau nulis lanjutan review Yes or No 1 yang sukses bikin gue jatuh cinta sama film ini. Sekuel keduanya, Yes or No 2 menghadirkan konflik yang makin tajam, setajam tatapan ibu kos di awal bulan. Yup, YON 2 masih menceritakan pasangan absurd paling romantis, Pie dan Kim. Di sekuelnya ini, Pie dan Kim sudah memasuki tahun pacaran ke tiga. Mereka pun resmi memasuki tahun terakhir di universitas.Seperti biasanya, mahasiswa tingkat akhir wajib melakukan magang di tempat atau perusahaan yang sesuai dengan jurusan kuliah



Pie yang lagi sayang-sayangnya dan gak mau pisah sama Kim, gak pernah mengira kalo ternyata Kim udah siap-siap mau magang ke luar provinsi. Kim bukannya gak mau bilang, dia cuma nyari waktu yang tepat buat ngasih tau Pie. Pie yang emang sifatnya manja dan posesif pun ngambek berat. Tapi seperti biasa mereka pun baikan dan sayang-sayangan lagi. Sumpah waktu mereka mesra-mesraan itu bikin gue pengen muntah, muntah saking envy nya muehehe.



Pie dan Kim pun terpaksa harus berpisah sementara. Pie magang di tempat tambak ikan bersama si manis manja Puey. Sedangkan Kim bertemu dengan teman baru di perkebunan provinsi Nan, yaitu Jam (Appittha Klaiudom). Jam sendiri juga seorang anak magang yang udah lebih dulu masuk sebelum Kim. Mereka pun menjalani hari-hari magang sambil menanggung rindu satu sama lain.

Biarpun Kim adalah cewek, Pie tetap khawatir kalo bakal ada cewek lain yang suka sama Kim. Pie yang posesif selalu menuntut Kim buat rutin ngehubungin dia. Sedangkan di tempat Kim, buat dapetin sinyal tuh gak segampang beli indomie ke warung depan rumah. Kim harus pergi ke portal  jalan yang jaraknya agak jauh dari rumah kosnya. Tempat itu gelap dan banyak nyamuknya, padahal Kim takut banget sama gelap. Jadilah Kim mengajak Jam tiap kali mau menelpon Pie.

Terbiasa menghabiskan waktu bersama, Jam merasakan ada sesuatu di hatinya buat Kim. Jam selalu merasa cemburu tiap kali Kim dan Pie telponan. Jam ngerasa kalo antara dia dan Kim banyak banget kecocokan, dibandingkan dengan Pie yang hanya bisa menuntut ini itu tanpa mau ngerti kondisinya. Sebenernya Pie punya alasan sederhana, dia cuma terlalu sayang dan gak mau kehilangan Kim.


Film ini punya konflik utama cinta segitiga. Somehow gue ngerasa film ini punya charm nya tersendiri buat menyihir penontonnya tetep duduk manis di depan layar dan ngerasain setiap emosi para pemain dari awal sampe akhir. Kita bakal dituntun buat ngerasain kegundahan hati Pie waktu harus pisah sama Kim, berantemnya mereka karena sama-sama kangen tapi gak tau mesti ngapain, sama sakit hatinya Jam waktu ketemu cinta pertamanya di waktu yang salah.


Aktingnya Tina juga meningkat pesat dibandingkan YON 1, di sini karakternya lebih keluar. Kita bisa melihat Kim sebagai sosok pacar yang selalu berusaha buat ngertiin, ngemongin, ngelindungin, tapi di satu sisi juga rapuh dan kesepian. Aom juga sukses meranin sosok Pie sebagai pacar yang manja dan posesif. Dan Jam, duuuh gue kasian banget sama Jam, ekspresinya waktu ditinggal Kim di tengah hutan tuh udah yang pasrah banget tapi sakitnya tuh di siniiiii T^T Jam juga bilang kata-kata perpisahan yang manis buat Kim, "Lakukan apa yang ingin kamu lakukan Kim, dan jangan merasa bersalah pada siapapun. Tidak masalah kamu akan datang cepat atau lambat, yang terpenting adalah apa yang kamu cintai" Duuuuaaar!!


Adegan favorit gue waktu acara perayaan apasih itu namanya/? Tiba-tiba ada kembang api yang suaranya berisik banget itu, Kim dengan spontan nutupin kupingnya Pie dan Jam cuma bisa melongo sambil sekali lagi nyanyi sakitnya tuh disini Kim, di sini~~~~ Cowok tulen juga masih kalah gentle deh dibanding Kim hahaha.


Juga waktu Pie dan Jam berantem di kebun bunga, bukan malah jambak-jamabakan sambil perang mulut pake kata-kata kasar, mereka justru berbalas pantun dengan kata-kata yang diumpamakan sebagai ulat yang memakan tanaman. Mungkin ini yang namanya berantem cantik, gak perlu sindir-sindiran di socmed yak hehehe. Gue juga surprise waktu Kim pake wig panjang itu cantik juga ya hehehe.





Film ini masuk daftar film yang bisa gue tonton berulang-ulang tanpa rasa bosan. Recommended banget deh pokoknya. Bener-bener kisah cinta segitiga paling ajaib yang pernah gue tonton. Pesan beharga yang bisa gue ambil adalah, berusahalah buat bisa menghargai dan menerima pasangan kita apa adanya, lebih-lebih dia sudah berkorban banyak buat kita. Tapi jangan jeruk makan jeruk ya muehehe. Rate 9,5/10.

Review Film Thailand Yes Or No : Kisah Jeruk Makan Jeruk yang Menggetarkan

Hola buddies! Gue yakin mungkin kalian ada yang sependapat sama gue tentang film ini.  Awalnya agak ngeri dan awkward pas mau nonton tapi ujungnya malah jadi jatuh cinta banget sama film ini. Yup! Itulah yang gue rasain setelah nonton Yes or No. Dan gue langsung download part ke-2 nya dan sekarang gue mau nulis review nya di sini. Sebenernya sih gue nontonnya udah lama, dan barusan aja kelar nonton Yes or No 2,5 nya. Gue kecewa banget sama YON 2,5 karena selain gak nyeritain Kim dan Pie lagi, ceritanya tuh maksa banget, pemainnya juga kaku. Kalian bisa baca reviewnya di sini.



Yes Or No 1 menceritakan kehidupan mahasiswa baru di sebuah kampus di Thailand. Kampus itu mengharuskan mahasiswanya tinggal di asrama yang penghuninya campur-campur dari semua fakultas dan gak bisa pilih-pilih.


Pie (Aom Sucharat Manaying), mahasiswa jurusan perikanan, baru saja pindah dari kamar lamanya karena gak tahan sama teman sekamarnya yang ternyata seorang Vemme (cewek lesbong yang feminin). Pie sangat bersemangat menyambut room mate barunya. Dan ternyata teman sekamarnya yang baru gak lebih baik dari sebelumnya. Dia adalah Kim (Tina Suppanad Jittaleela), seorang cewek yang tomboy abis, mulai dari potongan rambut, pakaian, sampe sikap tubuhnya persis laki-laki. Pie bahkan menyangka Kim adalah Tom (cewek lesbong yang tomboy). Tapi Kim gak mau disamain sama Tom dan dia mengaku sebagai cewek tulen. Kim sendiri adalah mahasiswa pertanian.

Pie yang sebel sama Kim bahkan sampe bikin batas di kamar mereka dengan garis merah. Kim gak boleh melewati batas itu, gak boleh berisik, dan boleh ngelakuin apapun yang bakal bikin Pie marah. Kim pun setuju dan berusaha buat gak bikin Pie marah dan kesel sama dia. Awalnya mereka gak pernah akur, dan Pie selalu berusaha menghindar dari Kim. Kedekatan mereka dimulai waktu Kim berinisiatif masakin sesuatu buat Pie. Pie pun dibuat takjub karena dibalik gayanya yang tomboy, Kim ternyata jago masak, padahal hanya bermodalkan magic com.


Mereka pun mulai deket dan ngerasa klop sebagai teman sekamar. Pie dan Kim mulai saling bertukar cerita dan hobi mereka. Bahkan mereka menggeser ranjang mereka jadi bertampingan dan selalu tidur sebelahan tiap malam. Namun persahabatan mereka mulai menimbulkan rasa baru ketika mereka merasakan saling cemburu, ketika Pie dijemput oleh Wan—yang disebut sebut adalah pacar Pie—dan ketika Jane—yang emang terang-terangan seorang Vemme—perhatian banget sama Kim.
Pie dan Kim pun menyadari adanya rasa cinta di antara mereka.


Dan karena suatu kejadian saat hujan, mereka pun mengungkapkan perasaan masing-masing, kemudian officially jadian. Pie yang masih ragu dengan hubungan barunya yang ‘menyimpang’ itu, meminta Kim buat sementara merahasiakan dulu hubungan mereka. Sumpah gue geli banget waktu mereka ciuman -____-


Konflik mulai bermunculan saat Wan menyadari ada ‘sesuatu’ di antara Pie dan Kim. Juga saat Jane berusaha merebut hati Kim dengan berbagai macam modus, mulai dari ngasih perhatian sampe maksa nginep di kamar Pie dan Kim. Lalu karena satu kejadian yang bikin salah paham, Pie cemburu dan ngamuk lalu pulang ke rumahnya dan ninggalin Kim dengan status yang ngegantung.

Gimana lanjutan ceritanya? Mungkinkah Pie dan Kim bersatu? Duuuuh guys tonton deh film ini tuh bagus bagus baguuus bangeeet. Awalnya gue emang sempet bingung antara harus jijik, terharu, atau pengen nangis begitu film ini selesai. Kok bisa ada cewek yang lebih ganteng dan gentle dari cowok kebanyakan hahaha. Film ini punya cast yang bener-bener pas. Kim si tomboy yang punya sisi manly bisa berperan sebagai pacar yang gentle dan pengertian, tapi juga girly dan charming di beberapa sisi. Bisa diliat dari gimana Kim takut banget sama gelap dan kecoa. Pie yang girly juga bisa jadi pacar yang manja dan super cemburuan. Ekspresinya waktu cemburu ngeri banget udah kayak mau nelen orang hahaha.


Karakter tiap tokoh di film ini bener-bener kuat dan irreplaceable buat gue. Kita cukup duduk manis dan menikmati alurnya yang mengalir dan ngerasain emosinya di tiap tahap cerita. Banyak quotes keren juga di film ini, dan yang paling menyentuh itu waktu Kim bilang “suatu hari nanti jika kamu cukup berani, kita akan terbang bersama-sama” dilanjutkan dengan “terima kasih karena sudah berani untuk mencintaiku”. Aaaaaaaaaa andai ada cowok yang bisa selembut dan sesabar itu :p

Nontoh deh guys, jangan ilfil duluan sama tema cinta sesama jenisnya yang absurd, karena kalian bakal ngerasai pengalaman nonton yang beda dari film ini.

score : 9/10



Sabtu, 28 November 2015

Review Film Korea Chilling Romance/Spellbound (2011) : Kalo Cinta Gak Boleh Takut

Annyeong chingudeul. Gue balik lagi dengan review salah satu film lama yang judulnya Chilling Romance. Korea emang gak pernah kehabisan ide buat bikin cerita film. Adaaa aja film yang ceritanya aneh bin ajaib dan bikin geleng-geleng kepala. Beda-beda tipis lah sama cerita FTV di negara kita hehehe


Film ini punya jalan cerita tentang kisah cinta dua orang pada umumnya, tapi dibumbui dengan unsur mistis alias hantu di dalamnya. Film ini juga berhasil bikin temen non-Kpopers gue minta flashdisknya diisi sama film-film Korea yang lain hehehe.

Jo Goo si pesulap ganteng yang mengerikan
Diceritakan Jo Goo (Lee Min Ki), seorang pesulap amatir yang sering manggung di jalan-jalan pinggir kota. Gak beda jauh dengan pengamen, Jo Goo hanya berpindah dari satu tempat ke tempat lain untuk mempertunjukkan atraksi sulapnya. Suatu hari waktu lagi atraksi, Jo Goo melihat seorang penonton cewek yang agak aneh. Cewek itu gak tersenyum sama sekali waktu penonton lain bertepuk tangan dan terhibur sama pertunjukannya Jo Goo. Jo Goo yang penasaran pun diam-diam mengikuti cewek itu, dan mereka pun berkenalan. Cewek itu bernama Kang Yeo Ri.

Sejak bertemu dengan Yeo Ri, karir Jo Goo sebagai pesulap pun meningkat pesat. Kini Jo Goo punya show nya sendiri dengan jualan utamanya mendatangkan hantu yang mengenakan jubah hitam. Hantu itu selalu datang tiap kali Jo Goo panggil dan selalu mencari seseorang di tengah pertunjukan untuk dibunuh. Show Jo Goo selalu ramai peminat, dan Yeo Ri lah dalang utama dibalik datangnya hantu ke setiap pertunjukan Jo Goo. Yeo Ri bisa melihat dan berkomunikasi dengan hantu. Yeo Ri lah yang mendatangkan hantu berjubah hitam dan membuat Jo Goo jadi terkenal dan sukses saat ini.


Tapi selama bekerja di pertunjukan, Yeo Ri gak pernah mau hang out bareng sama para kru. Dia juga sangat menutup diri dan selalu menghindar dan bikin alasan tiap kali para kru mengajaknya makan atau minum bersama. Suatu hari, Jo Goo berhasil membujuk Yeo Ri ikut berkumpul dengan para kru. Yeo Ri yang ternyata punya kebiasaan buruk saat mabuk, melakukan hal-hal gak terduga pada Jo Goo. Yeo Ri nyeramahin Jo Goo dengan macam-macam ledekan bahkan narik kemaja Jo Goo sampe sobek.


Esoknya Jo Goo datang ke rumah Yeo Ri buat minta ganti rugi kemejanya yang sobek. Sejak itu mereka pun jadi dekat. Selama ini Yeo Ri selalu menghindar dari orang-orang karena dia kena kuutukan bisa melihat hantu. Hantu-hantu selalu datang ke tempat Yeo Ri. Tujuannya macem-macem, mulai dari minta tolong sesuatu sampe nakut-nakutin. Hantu-hantu itu juga selalu mengganggu orang—orang terdekat Yeo Ri, makanya Yeo Ri gak pernah punya teman. Bahkan keluarganya pun sampe pindah ke Norwegia karena gak tahan selalu diganggu sama hantu. Bukannya takut, Jo Goo malah merasa tertantang dan pengen selalu deket sama Yeo Ri. Awalnya Jo Goo sempet ngenalin temennya ke Yeo Ri, tapi si hantu langsung dateng naku-nakutin cowok itu dan mereka pun gagal pedekate. Mereka pun sadar kalo mereka sebenernya saling suka, tumbuhlah benih-benih cinta diantara mereka. Mereka mulai menghabiskan waktu bersama.


Konflik mulai muncul waktu Jo Goo mulai diteror sama para hantu. Belum lagi pacarnya Jo Goo yang cemburu sama kedekatan mereka berdua. Teror sang hantu gak main-main, gak cuma nakut-nakutin tapi juga berusaha buat mencelakakan Jo Goo. Yeo Ri pun sadar kalo hubungan mereka justru malah bikin Jo Goo dalam bahaya. Gimana lanjutan ceritanya? Siapa sebenarnya hantu itu? Kenapa hantu itu selalu berusaha mencelakakan orang-orang di sekitar Yeo Ri? Gue sempet nebak-nebak siapa sih hantu itu dan se-spektakuler apa dendam sang hantu sampe berusaha mati-matian biar Yeo Ri selalu kesepian dalam hidupnya. Karena you know, orang bilang manusia pasti bisa melawan rasa sakit apapun kecuali sakitnya kesepian. Kenapa jadi melankolis begini muehehehe.



Dan ternyata eh ternyata, gitu doang? Cuma gara-gara kalung? Duh ileh neng hantuuu gue malah jadi lucu sama hantunya. Tapi justru itu charm dari film ini chingu. Kalian bakal dibikin nebak-nebak apa sih sebenernya yang diinginkan sang hantu. Dan pas nyampe ending kalian bakal dibikin ketawa geli sama hantunya. Film ini bagus, ceritanya juga kreatif. Gak kebayang kalo punya pacar yang bisa ngeliat hantu kan serem ya. Tapi Jo Goo berhasil membuktikan kalo keseraman sang hantu tuh gak ada apa-apanya dibanding cintanya sama Yeo Ri hehehe.



Cuma kurang greget aja dendam hantunya gue sampe mikir lah cuma gara-gara kalung kok ngambeknya sampe bikin traktor nyangkut ke kaca mobil. Cast nya juga pas, hantunya lumayan serem, gue paling takut sama hantu anak kecil apalagi hantunya sampe nemplok minta digendong kan ngeri ya hehehe. Rate from me 7,5/10.

Review Film Korea Baby and Me (2008) : Papaku Seorang Anak SMA

Kalian pernah nonton film tentang anak yang minggat dari rumah? Cerita soal anak yang minggat dari rumah sih udah biasa chingu. Di film ini justru orang tua yang minggat dari rumah, karena udah gak tahan sama kenakalan si anak yang susah banget dibilangin. 


Diceritakan Han Jun Soo (Jang Geun Suk), seorang murid SMA berandalan yang hobi berantem. Selain itu dia juga seorang playboy kelas kakap yang punya banyak pacar. Jun Soo selalu kesiangan datang ke sekolah dan udah langganan kena hukuman dari para guru. Tapi Jun Soo gak pernah kapok, dia selalu mengulang kesalahan yang sama. Orang tua Jun Soo udah gak tahan sama kenakalan anaknya. Mereka mutusin kabur
dari rumah dan ninggalin Jun Soo sendirian. Semua fasilitas Jun Soo pun dicabut, dan mereka cuma ninggalin sedikit uang dan video peringatan buat Jun Soo.

Bukannya kapok, Jun Soo malah ngundang temen-temennya buat party di rumahnya. Jun Soo pun pergi ke supermarket buat belanja beberapa makanan dan minuman. Waktu lagi asyik milih-milih belanjaan, tiba-tiba ada anak bayi tiduran santai dengan manisnya di troli belanja Jun Soo, lengkap dengan perlengkapan bayi dan botol susu. Jun Soo pun kaget, dia nyerahin anak bayi itu ke pusat informasi. Tapi para petugas malah mengintrogasi Jun Soo, dan kemudian ditemukan secarik surat yang isinya bilang anak itu bernama Woo Ram dan sang ibu pengen nitipin anak itu ke ayahnya, yang gak lain dan gak bukan adalah Jun Soo.


Jun Soo yang kaget dan bingung pun terpaksa membawa Woo Ram pulang. Gimana bisa dalam satu hari tiba—tiba dia punya bayi laki-laki? Temen-temen Jun Soo pun datang ke rumah dan gak kalah kaget ternyata Jun Soo punya seorang anak. Mereka pun yakin kalo bayi itu adalah anaknya Jun Soo karena wajah mereka memang mirip. Jun Soo pun kemudian pergi menemui semua mantannya, siapa tau di antara mereka ada mamanya Woo Ram. Bukannya dapet pencerahan, Jun Soo malah dapet hadiah tamparan manis dari semua mantannya. Jun soo pun terpaksa harus merawat Woo Ram sendiri. Jun Soo beberapa kali berusaha membuang Woo Ram, tapi selalu gagal karena Jun Soo selalu gak tega.

Harus sekolah sambil mengasuh bayi bener-bener bikin Jun Soo kelabakan. Belum lagi keuangan makin menipis dan Woo Ram selalu rewel karena gak mau minum susu formula. Untunglah ada Byul, gadis tetangganya yang naksir berat sama Jun Soo dan selalu ngikutin kemana pun Jun Soo pergi. Mereka pun semakin dekat karena harus mengasuh Woo ram bersama tiap hari.


 Masalah mulai muncul waktu Jun Soo kehabisan uang, dia terpaksa harus kerja paruh waku buat ngerawat Woo Ram. Jun Soo juga dapet masalah lagi dari sekolah karena membawa bayi waktu pelajaran. Diam-diam Jun Soo pun mulai sayang sama Woo Ram walaupun belum jelas siapa mamanya.



Gimana lanjutan ceritanya? Siapakah mama kandungnya Woo Ram? Akankah identitas Woo Ram terungkap? Tontooooonnnn deh chingu filmnya bagus bangeett. Film nya tuh bener-bener menghibur dari awal sampe akhir. Plot twist nya juga gak terduga. Gue gak bakal bocorin di sini yang jelas kalian harus nonton. Film ini termasuk film lama yang masih betah aja nongkrong di laptop dan masih sering gue tonton ulang sampe sekarang.

Komedinya ada dramanya ada, romancenya juga ada sih tapi dikiiiit, ya mungkin cuma sebagai bumbu pemanis aja. Alurnya juga rapi dan gak bikin capek. Gue suka sama pengisi suaranya Woo Ram, itu anak bayi tapi suaranya kok bapak-bapak tengil hahaha. Cast nya juga pas, semuanya dapet porsinya masing-masing dan gak cuma menuh-menuhin cerita aja. Jang Geun Suk juga ganteng banget dengan rambut kayak gitu, gak ribet sama rambut gondrong yang diwarnain seperti biasanya dengan anting-anting dan eyeliner gak jelas. Jadi kesannya fresh dan dapet banget anak SMA nya.


Woo Ram juga lucu banget, gak kerasa karena ini film lama pemeran Woo Ram sekarang udah gede loh chingu. Dan gue masih gak ngerti kenapa dua temennya Jun Soo cupu cupu bangeeeet gak cocok sama peran tokoh berandalan. Overall film ini keren dan recommended banget. Cocok ditonton bareng keluarga atau adik kalian dan gue jamin aman hehehe. Rate 8,5/10.

Jumat, 27 November 2015

Review Film Love Rosie (2014) : Jodoh Pasti Bertemu



Review dan Sinopsis Film Love, Rosie (2014)

Kalian percaya kalo cewek dan cowok bisa menjalin persahabatan tanpa adanya rasa cinta? Kalian percaya tentang adanya cinta sejati yang mau saling nerima apa adanya? Mungkin itu pertanyaan besar yang muncul di kepala gue begitu selesai nonton film ini. Film yang menceritakan persahabatan antara cewek dan cowok dengan ending yang klise tapi manis, bikin kalian yakin kalo cinta sejati tuh emang ada dan harus diperjuangin.

Love Rosie menceritakan persahabatan Rosie (Lily Collins) dan Alex (Sam Clafflin) yang terjalin sejak mereka masih anak-anak.

Review Film Korea The Beauty Inside (2015) : Karena Cinta Memang Banyak Bentuknya

Apa yang bakal kamu lakukan kalo tiap kali bangun tidur fisik kamu tiba-tiba berubah jadi orang yang berbeda? Kamu bisa tiba-tiba berubah jadi nenek-nenek dalam semalam, lalu jadi cowok ganteng esok harinya. Nah itulah jalan cerita dari film The Beauty Inside. Film ini diadaptasi dari film Amerika berjudul sama yang diproduksi di tahun 2012, yang memenangkan penghargaan di ajang Clio Awards & Cannes Lions 2013. The Beauty Inside versi Korea ini disutradarai oleh Baek Jong Yeol dan dirilis bulanJuli lalu


 Gue sendiri downloadnya udah dari jaman kapan dan berhubung subtitle Indonesianya baru aja nongol di internet akhirnya gue baru bisa nonton dan nulis reviewnya sekarang. Berhubung gue belum nonton versi aslinya dan baru aja nontn versi Korea nya, gue belum bisa bandingin mana yang lebih bagus.

Diceritakan Woo Jin, sorang pria berusia kepala tiga, selalu bangun tidur dengan tubuh berbeda setiap harinya. Kondisi itu sudah dia alami sejak umur 18 tahun. Dia sendiri gak tau kenapa dia bisa ngalamin hal itu. Tak punya pilihan, Woo Jin pun tetap menjalani hidup dengan kondisi berganti badan setiap harinya. Dia bisa berubah jadi perempuan, kakek-kakek, seorang ahjussi, bahkan anak kecil. Dia kadang juga berubah menjadi orang asing yang gak bisa bahasa Korea. Dan tubuhnya selalu berganti tiap kali dia bangun dari tidur.



Gak ada orang yang tau kondisi Woo Jin selain mamanya dan seorang temannya bernama Sang Baek. Woo Jin pun menjadi orang yang tertutup dan gak punya teman lain selain Sang Baek. Sang Baek sendiri awalnya gak percaya sama apa yang dialami Woo Jin, sampe dia ngeliat sendiri dan percaya kalo apa yang dialami Woo Jin emang ajaib. Pernah suatu hari Woo Jin bangun dan berubah jadi seorang cewek cantik—yang diperankan oleh Park Shin Hye—saking cantiknya Woo Jin sampe ngajak Woo Jin buat begituan hahaha. Woo Jin sehari-hari bekerja sebagai desainer furnitur. Dengan keadaan tubuh yang berubah-ubah setiap harinya, dia hanya bekerja sendiri di workshop rumahnya.

Woo Jin menyukai seorang gadis bernama Yi Soo (Han Hyo Joo). Yi Soo bekerja di sebuah galeri furniture dan interior. Woo Jin sering mendatangi tempat kerja Yi Soo, tentunya dengan tubuh yang berbeda-beda. Kadang dia datang sebagai seorang ahjussi, kadang juga dia datang sebagai seorang ibu-ibu. Modusnya macem-macem, mulai dari beli kursi sampe nanya-nanya doang, yang penting bisa ngobrol sama Yi Soo.


Dengan kondisi badan yang terus berubah-ubah, Woo Jin tentu ngerasa kalo cintanya pada Yi Soo itu bagaikan pungguk merindukan gajian. Gimana nggak, dia sendiri bingung gimana bisa ngedeketin apalagi nyatain cinta, kalo kondisi fisiknya aja selalu berubah-ubah setiap hari. Woo Jin pengen banget suatu hari bisa berubah jadi cowok ganteng dan nemuin Yi Soo sebagai Woo Jin yang gak berubah-ubah. Dan suatu hari mimpinya itu terwujud. Dia bangun sebagai cowok ganteng berponi belah pinggir—yang diperankan oleh Park Seo Joon—dan nyamperin Yi Soo ke tempat kerjanya.



Woo Jin berhasil ngajak Yi Soo kenalan bahkan dinner hari itu juga. Woo Jin pun gak mau kehilangan tubuhnya yang sekarang dan berubah ke tubuh lain. Dia pun mutusin buat gak tidur sampe tiga hari, dan ternyata berhasil. Dia masih tetap di tubuh yang sama, sebagai cowok ganteng beponi belah pinggir. Selama itu juga Woo Jin selalu nemuin Yi Soo, dan berhasil bikin Yi Soo jatuh cinta. Tapi Woo Jin gak selamanya bisa bertahan tanpa tidur. Dia pun ambruk dan tertidur di kereta. Begitu bangun dia pun berubah lagi, kali ini jadi seorang ahjussi berbadan pendek dan rambut irit, alias botak.

Woo Jin pun kelimpungan. Dia gak mau kehilangan Yi Soo sekaligus bingung gimana ngasih tau Yi Soo keadaan yang sebenarnya. Yi Soo sendiri bertanya-tanya kemana Woo Jin pergi setelah ngejar dia mati-matian tiga hari ini. Gimana lanjutan ceritanya? Akankah Woo Jin kembali menjadi cowok ganteng yang dikenal Yi Soo? Apakah Woo Jin akan terus berubah-ubah sepanjang hidupnya?


Nonton deh chingu. Filmnya lumayan bikin penasaran, karena dari awal sampe akhir gue sendiri bingung wajah aslinya Woo Jin itu yang mana sih? Plus banyak bonus aktor dan aktris terkenal. Sebut aja Park Shin Hye, Lee Dong Wook, Park Seo Joon, dan kalo dihitung-hitung katanya ada 21 aktor yang meranin tokoh Woo Jin.


Ceritanya aneh bin ajaib. Kalo cerita soal banyak kepribadian di satu tubuh mah biasa. Nah ini satu orang tapi badannya berubah-ubah tiap hari, gak pilih-pilih lagi berubahnya dari jadi kakek-kakek sampe nenek-nenek, kalo gue sih mungkin udah sakit jiwa duluan hahaha  :p Yang lucu itu waktu Woo Jin berubah jadi anak keil dan minum soju pake botol yakult/? Mukanya polos polos ngeselin XD Cuma durasinya yang sampe 2 jam lebih 7 menit itu agak kepanjangan kali ya. Konfliknya sedikit dibikin ribet tapi malah jadi bosenin. Gue sempet boring di tengah-tengah film padahal konfliknya udah mulai muncul, waktu Yi Soo ngerasa bingung sama perasaannya, karena dia sendiri gak pernah tau mana wajah asli orang yang dia sayang. Gue jadi pengen nonton film versi aslinya nih.


Overall filmnya bagus kok, lumayan terbayar lah dengan kesabaran beberapa bulan nunggu subtitlenya rilis hehehe. Tinggal nunggu Socialphobia aja nih yang masih belum keluar subtitle nya. Berhubung agak boring jadi score nya 7,5/10 aja deh.


Selasa, 24 November 2015

Review Drama Korea Yong Pal (2015)

Drama medis sepertinya lagi tren nih chingu. Selain eksistensi drama bertema sekolah, drama medis ternyata juga banyak penggemarnya. Dan sekarang drama medis dipadu dengan genre action di drama terbarunya Kim Tae Hee berjudul Yong Pal. Gue nonton drama ini karena orang-orang pada heboh banget sama drama ini, yang katanya ada orang Indonesia yang jadi cast di drama ini. Berhubung gue cinta Indonesia banget (padahal sih kepo aja) gue pun nonton.


Drama ini memiliki konflik yang cukup berat dengan jualan utamanya tema perebutan kekuasaan grup perusahaan keluarga *drama Korea mah pasti aja begitu* Diceritakan Han Yeo Jin (Kim Tae Hee), harus terbaring tak berdaya di sebuah rumah sakit karena permainan dari para pemegang kekuasaan di perusahaan ayahnya. Dia dikondisikan solah dalam keadaan koma pasca kecelakaan bersama kekasihnya, dan kini kedudukan tertinggi di perusahaan pun diperebutkan oleh para pemegang saham, dan dalang utamanya adalah kakak Yeo Jin yaitu Han Do Joon. Do Joon merasa iri pada Yeo Jin yang mendapat posisi sebagai pewaris utama.

Diceritakan Kim Tae Hyun (Joo Won) adalah seorang dokter bedah handal di rumah sakit itu, yang terpaksa harus berhutang pada lintah darat untuk mebiayai perawatan adiknya yang punya penyakit ginjal. Untuk membayar hutangnya, Tae Hyun punya kerjaan sampingan sebagai ‘dokter panggilan’. Dia gak peduli pasiennya itu preman, mafia atau gangster, asalkan mereka mau membayar mahal. Pekerjaannya sebagai ‘dokter panggilan’ itu dikenal dengan nama Yong Pal diantara para mafia pelanggannya. Tentu saja pekerjaan sampingan itu bertentangan dengan hukum. Tapi Tae Hyun gak peduli selama dia bisa dapet uang buat biayain adiknya. Di rumah sakit, Tae Hyun juga dikenal sebagai dokter matre yang suka malakin pasien. Berhubung hasil kerjanya selalu memuaskan, para pasien pun mau memberikan uang lebih buat Tae Hyun, tapi tentu saja, hal itu bikin reputasinya sangat buruk di kalangan dokter yang lain.



Suatu malam saat sedang on duty, Tae Hyun bersama para gangster dikepung oleh polisi dan detektif. Mereka pun berusaha melarikan diri tapi mereka terjebak di sebuah jembatan. Gak mau tertangkap, Tae Hyun dan pelanggannya mutusin buat nyeburin diri ke sungai. Tenang, mereka belum mati kok.Tapi disitulah awal bencananya. Identitas Tae Hyun hampir aja terungkap waktu polisi menanyakan pisau bedah Tae Hyun yang tercecer ke rumah sakit Hanshin tempatnya bekerja. Hal itu diketahui sama dokter licik yang jadi anak buahnya Han Do Joon. Tae Hyun pun diancam bakal dibocorin identitasnya. Para pemegang kekuasaan itu tentunya gak bakal ngelepasin ‘senjata’ sebagus Tae Hyun. Mereka pun menugaskan Tae Hyun buat menangani pasien istimewa di RS itu, yang gak lain dan gak bukan adalah Han Yeo Jin, dengan catatan Tae Hyun gak boleh lagi menjalankan pekerjaannya sebagai Yong Pal.


Tae Hyun gak pernah mengira kalo pasien istimewa itu ternyata adalah korban keserakahan para pemegang kuasa. Yeo Jin yang sebenarnya dalam kondisi sadar pun menyadari kehadiran Tae Hyun di ruangannya. Dia mengamati Tae Hyun dan merasa kalo cuma orang ini yang bisa ngelepasin dia dari ‘penjara’ itu. Yeo Jin pun ngajak Tae Hyun buat kerjasama dengan imbalan Yeo Jin bakal biayain semua perawatan adik Tae Hyun sampe sembuh. Tae Hyun pun menerima tawaran itu. Mereka pun mulai menyusun sebuah misi secara diam-diam, mulai dari gimana caranya ngeluarin Yeo Jin dari rumah sakit itu sampe merebut kembali kedudukannya di perusahaan. Tapi terlalu banyak mata yang mengintai mereka jadi mereka harus bertindak hati-hati buat jalanin misi tersebut.


Fyuuh agak ribet emang konfliknya chingu. Jadi gimana lanjutan ceritanya? Akankah misi mereka berhasil? Gimana kelanjutan investigasi polisi buat ngebongkar identitas Tae hyun sebagai Yong Pal? Drama ini agak berat menurutku, tapi selama nonton sih lumayan seru. Ternyata eh ternyata emang bener ada orang Indonesia yang main di drama ini, meskipun hanya jadi cameo tapi lumayan bikin surprise. Gue yang kepo abiiiisssss langsung googling sana sini dan ketemu lah akun Instagramnya! Kalian bisa ceki ceki di sini.

Jujur gue kurang suka sama drama yang serius banget kayak begini, apalagi soal perebutan kekuasaan yang ribeuud bikin harus sambil mikir nontonnya *emang dasar pemalas itu mah* Gue sendiri baru nonton sampe episode 8 dan masih belum dapet feel nya yang kata orang-orang bagus dan keren banget. Kayaknya emang harus sabar ya chingu tapi gue orangnya gak sabaran dan bosenan jadilah gue nonton Angry Mom dulu hehehe. Tapi drama ini mungkin cocok buat yang suka drama yang bikin tegang dan deg-degan dan gelisah gundah gulana~ Gimana gak tegang baru episode satu udah ada adegan operasi di bawah jembatan sampe main kucng-kucingan sama polisi dengan badan berdarah-darah. Drama ini sendiri mendapat rating yang memuaskan di Korea sana. Tapi gue masih belum gregetan pengen lanjut nonton lagi nih. Tapi bagus kok masih bagusan ini ketimbang Blood. Gimana menurut kalian chingu? So far score from me 7,5/10


Thanks for reading and have a nice day! 

Senin, 23 November 2015

Review Drama Korea Angry Mom (2015) : Perjuangan Ibu Menebus Keadilan

Belakangan drama Korea lagi tren dengan tema sekolah ya chingu. Sebut aja School 2013, School 2015, High School Love On, dan lain lain. Nah kali gue pengen bahas satu drama yang bertemakan sekolah judulnya Angry Mom. Drama ini menggantikan jam tayang Kill Me Heal Me yang gak kalah seru, dan gue barusan aja kelar nonton drama ini.



Drama ini menceritakan ‘misi rahasia’ seorang ibu bernama Jo Kang Ja (Kim HeeSun) dalam mengungkap siapa pelaku bullying Oh Ah Ran (Kim Yoo Jung). Kejadian bullying tersebut bahkan membuat Ah Ran depresi. Kang Ja yang terlanjur murka pun berusaha buat mengusut kasus itu.


Awalnya Kang Ja berniat mengadukan masalah anaknya ke jalur hukum, tapi setelah melihat  kasus yang sudah-sudah Kang Ja jadi pesimis kasus itu bakal tuntas. Kang Ja pun memilih satu langkah berani dengan menyamar jadi anak SMA. Wajahnya yang memang baby face pun mendukung penyamarannya sebagai anak SMA. Dibantu oleh temannya yang seorang pimpinan gangster bernama Han Gong Joo, misi pun mulai dijalankan.



Kang Ja pun masuk ke SMA tempat sekolah Ah Ran sebagai murid pindahan bernama Jo Bang Wool. Bang Wool sendiri adalah nama julukan Kang Ja selama SMA. Selama SMA Kang Ja dikenal sebagai murid pemberontak yang gak kenal ampun, bahkan sama guru sekalipun. Kang Ja pun mulai masuk ke sekolah dan bertemu dengan teman-teman sekelas Ah Ran. Di hari pertama Kang Ja—yang dikenal sebagai Bang Wool—langsung mendapat ejekan dari para murid karena namanya yang kampungan. Di hari pertama itu juga Kang Ja berhasil membuka sedikit demi sedikit misteri kasus bullying Ah Ran. Kelakuan Kang Ja yang petakilan juga menarik perhatian seorang guru baru bernama Park No Ah. No Ah sendiri dikenal sebagai guru yang super duper bosenin bahkan dijuluki obat tidur sama para murid. No Ah juga memiliki sifat yang naif dan polos dan sangat perhatian sama murid-muridnya. Bersama-sama mereka pun berusaha mengungkap masalah ini namun di tengah perjalanan mereka menemukan masalah yang lebih besar dan gelap di sekolah itu.



Gimana lanjutan ceritanya? Akankah penyamaran Kang Ja terungkap? Siapa dalang dibalik kasus bullying Ah Ran? Tonton deh chingu. Ini drama Korea paling gak terduga yang pernah gue tonton. Another drama paket komplit setelah Oh My Ghost. Dramanya ada, komedinya ada, misterinya ada, thrillernya juga ada. Kalian bakal dibikin penasaran di tiap episodenya. Gak kayak Oh My Ghost yang agak boring di awal-awal episode, Angry Mom bakal sukses merebut perhatian kalian sejak episode pertama sampe akhir. Gue juga gemes sama dua asisten kembarnya Gong Joo, rambutnya tuh luruuuuus dan kayaknya lembuuut banget sampe bisa digimana-gimanain gitu bentuknya hahaha. Gue juga keki abis sama mertuanya Kang Ja, tipe-tipe mertua bawel super heboh, ngeselin banget deh pokoknya. Overall ini drama keren banget deh. Score 8,5/10

Sabtu, 21 November 2015

Perbedaan Musik Indonesia Dulu dan Sekarang


Bicara musik memang gak pernah ada habisnya. Penggemar musik pastinya gak bakal bisa lepas dari musik. Setiap hari tentunya selalu mendengarkan musik entah itu dari televisi, radio, ataupun gadget masing-masing. Seperti halnya zaman, musik Indonesia pun terus berkembang dari masa ke masa. Berbagai hal mempengaruhi warna musik yang digandrungi, termasuk kondisi sosial dan politik pada masa itu. Nah berikut ulasan perkembangan musik Indonesia dari dulu hingga sekarang.

Awal 1900-an

Awal 1900an, muncul para pengusaha rekaman yang didirikan saudagar keturunan Tionghoa, salah satunya adalah Tio Tek Hong yang memiliki toko di Pasar Baru. Saat itu, Tio Tek Hong memproduksi musik lewat piringan hitam alias plaatgramofoon. Tio Tek Hong memproduksi karya dari beberapa penyanyi dan kelompok musik seperti Orkest Kerontjong Park, Orkest Moeridskoe, Kerontjong Sanggoeriang, Kerontjong Aer Laoet dan Kerontjong Deca Park. Perusahaan Tio Tek Hong juga merekam dan meluncurkan piringan hitam  "Indonesia Raya" karya Wage Rudolf Supratman untuk pertama kalinya pada 1929. Piringan hitam tersebut memperdengarkan suara penyanyi pria bersuara tenor yang diiringi orkes dan laris terjual untuk kalangan atas.

Era 1950-an

Pada 1950an, lagu asing berbahasa Inggris dilarang diputar di Indonesia karena Presiden Soekarno khawatir budaya bangsa bakal terkikis sama budaya barat. Pada 1959, pemerintah memastikan Radio Republik Indonesia gak boleh memutar lagu yang disebut Sukarno "ngak ngik ngok" , seperti rock and roll, cha cha, tango dan mambo.Akhirnya pada masa itu musisi Indonesia hanya bermain lenso, lagu daerah, diramu dengan irama khas Indonesia.

Para musisi terkemuka diajak menggarap lagu-lagu berirama lenso, seperti Jack Lesmana, Idris Sardi, Bing Slamet, Nien Lesmana dan Titik Puspa. Soekarno bahkan membawa para seniman musik yang digabungkan dalam proyek The Lensoists dalam lawatan ke Amerika Serikat dan Eropa pada 1964-1965. Selain itu, pada era itu muncul juga kompetisi pencari bakat di bidang tarik suara, yakni Bintang Radio yang digagas Radio Republik Indonesia. Kompetisi ini berkembang menjadi Bintang Radio dan Televisi setelah RRI bekerjasama dengan TVRI dan melahirkan sejumlah talenta seperti Harvey Malaiholo, Rafika Duri dan Sundari Soekotjo, yang namanya menjadi legenda musik Indonesia saat ini.

Era Orde Baru

Setelah Orde Lama tumbang, pengaruh musik dari barat yang awalnya dilarang mulai meluncur cepat masuk ke Indonesia. Banyak musik Indonesia yang mulai berbau barat, misalnya rock psikedelik dan rock progresif. Salah satu band yang sangat berpengaruh saat itu, bahkan hingga saat ini, adalah The Beatles.

Anak muda di Jakarta pun berkiblat kepada band-band Inggris dan Amerika. Pengaruhnya juga terlihat pada pemilihan nama band yang menggunakan bahasa Inggris atau ejaannya dibuat seperti ejaan barat. Sebut saja The Lords, The Flower Poetman dan Chekink.

Musik folk di Indonesia juga mulai masuk ke Indonesia pada era ini. Ada pula musik folk yang liriknya menyuarakan kritik sosial politik, seperti Kelompok Kampungan. Pada 1980an juga mulai muncul musik yang dilabeli sebagai pop kreatif, seperti Fariz RM, Dian Pramana Putra, Utha Likumahuwa dan Candra Darusman. Musik ini muncul sebagai pembeda dengan pop cengeng yang liriknya picisan. Pop mendayu-dayu saat itu dipopulerkan oleh Rinto Harahap, Pance Pondaag dan Obbie Messakh.

Dekade berikutnya, genre pop meroket dan memunculkan nama-nama seperti KLa Project, Dewa 19, Slank dan Gigi juga penyanyi solo seperti Yuni Shara dan Oppie Andaresta serta kelompok vokal Rida Sita Dewi, Trio Libels dan AB Three. Favorit gue di era ini adalah Dewa 19 dan lagu-lagu mereka masih banyak diputar sampai saat ini.


Awal Tahun 1990-an


Di awal 90an industri musik mulai kuat, ada banyak band yang ga bisa dapat kontrak di major label, sehingga yang tidak bisa masuk major mulai bikin rekaman sendiri yang menjadi awal dari band indie. Menjelang akhir 90an, muncul juga kanal MTV yang menyajikan musik global dan turut mempengaruhi band-band indie Indonesia. Ajang MTV VJ Hunt juga menjadi hal yang happening banget saat itu.
Era 2000-an

Era 2000an, teknologi memungkinkan setiap orang mencari referensi musik dari berbagai sumber, termasuk tren masa lalu. Uniknya, orang  bisa balik lagi ke belakang karena bisa ngulik rekaman lama zaman dulu. Banyak orang berpendapat bahwa musik yang ada sekarang merupakan segala campuran dari musik yang pernah ada pada dekade-dekade lalu.

Era 2000-sekarang kembali diramaikan dengan banyak acara pencarian bakat menyanyi di televisi. Banyak banget penyanyi yang terkenal setelah mengikuti atau menjuarai ajang penarian bakat. Kemasannya pun beragam mulai dari Indonesian Idol, X-Factor, The Voice, sampai D’academy bahkan D’Terong Show. Dampak positifnya, orang-orang yang memiliki bakat tapi punya sedikit kesempatan buat dikenal pun sekarang memiliki pintunya sendiri buat masuk ke industri musik.

Namun keragaman musik jadi sangat sedikit sebab musik yang beredar pun cenderung itu-itu saja, bahkan banyak isu plagiarisme yang menimpa penyanyi kita, sebut saja lagu Pusing Kepala Barbie yang katanya mencontek lagunya Meghan Trainor, All about That Bass. Selain penyanyi jebolan ajang pencarian bakat, sekarang orang-orang juga dapat dengan mudah jadi terkenal dengan mengandalkan situs video Youtube. Banyak artis yang berunculan karena video Youtube mereka yang jadi viral, mulai dari video cover lagu sampai video lipsync. Ada beberapa yang survive dan membuktikan kualitasnya sampai hari ini, tapi gak sedikit juga yang cuma jadi one hit wonder dan kini dilupakan.


Nah di era ini, eksistensi MTV mulai memudar dan sebagai gantinya muncullah acara-acara musik dengan host-host segudang.  Itu loh yang itu. Di awal kemunculannya, mungkin hampir setiap TV punya acara-acara seperti ini namun saat ini hanya beberapa saja yang masih eksis. Acara-acara ini tayang pagi hari, menyajikan video clip dan penampilan live artis dalam negeri. Tapi kok belakangan acaranya tambah gak jelas ya, penontonnya rusuh banget, penampilan musiknya juga jadi sekadarnya aja. Banyaknya ya segmen gonjok-gonjokan *apa atuh ya istilahnya?* antar para host, pada ngegosip dan saling buka kartu masing-masing gitu. Yang di TV sebelahnya sih masih mending karena live musicnya masih tetep ada, tapi diselingi sama beberapa game dan semacam variety show.

Dobrakan di dunia musik, misalnya seperti yang dilakukan The Beatles yang pengaruhnya terasa hingga kini, sulit untuk diulangi lagi. Upaya membuat sesuatu yang baru pernah dicoba oleh kelompok Guruh Gypsy yang menggabungkan musik rock dengan gamelan Bali pada 70an. Namun, hal seperti itu jarang terjadi.


Era Pembajakan

Membuat musik pun menjadi semakin mudah, berbagai referensi dapat dicari lewat internet, proses rekaman pun dapat dilakukan sendiri dengan software audio. Bandingkan dengan segala kerepotan yang harus dilalui di masa lalu, di mana merekam lagu hanya bisa dilakukan di studio rekaman, atau ketika suara alat musik tidak dapat digantikan dengan software yang kini menjamur. Hal ini memunculkan dampak positif dan negatif. Para penyanyi gak cukup mengandalkan penjualan album fisik seperti kaset dan cd, karena selain adanya pembajakan fisik juga karena sekarang gampang banget download lagu mereka di internet. Namun setiap orang saat ini dapat dengan bebas mengekspresikan dan mempublikasikan musik mereka tanpa harus masuk dapur rekaman dulu.


Perbedaan musik jaman dulu dan sekarang juga terlihat dari penulisan lirik. Lagu zaman dulu lebih puitis dan indah dalam merangkai setiap katanya. Lirik yang menggambarkan perasaan jatuh cinta tidak dinyatakan secara blak-blakan melalui ucapan i love you, tapi melalui ungkapan puitis seperti Nuansa Bening dan sebagainya. Lirik lagu-lagu masa kini cenderung lebih to the point dan ekspresif, kalimat yang dipilih juga tidak sepuitis dulu. 

Bahkan saat ini banyak ditemukan lagu-lagu dengan judul nyeleneh seperti Eeaaa, Hamil Duluan, Sakitnya Tuh Di Sini, Cabe-Cabean dan masih banyak lagi. Mirisnya lagu-lagu itu juga sering dinyanyikan oleh anak-anak, karena saat ini sedikit sekali penyanyi anak yang menyanyikan lagu yang sesuai dengan umurnya. Kalo menurut gue alangkah baiknya song writer zaman sekarang gak cuma mikir untuk memproduksi lagu yang komersil tanpa menimbang kualitas lirik lagu. Lirik yang ditulis boleh aja ringan dan simpel, tapi gak meninggalkan unsur kesopanan dan kewajaran. Itu aja sih kalo menurut gue. Dan gue sendiri sekarang udah jarang dengerin lagu Indonesia, cuma beberapa penyanyi aja yang masih gue ikutin, malah gue lebih sering dengerin lagu-lagu jaman dulu. Dan sekarang gue malah jadi ngiblat ke musik barat dan K-Pop. Ya mungkin karena musik mereka lebih banyak dan beragam? 

Review Film The Exorcist (1973) : Film Horror Klasik yang Wajib Kamu Tonton

Film ini diangkat dari novel dengan judul sama karya William Peter Blatty tahun 1971. The Exorcist bisa disebut sebagai salah satu film horror tersukses yang pernah dibuat, baik dari segi komersial maupun kritik. The Exorcist menjadi film horror pertama yang berhasil masuk di nominasi Academy Awards kategori film terbaik dan memenangkan 2 kategori. Ide dari penulisan buku The Exorcist sendiri terinspirasi dari kisah nyata yang terjadi tahun 1949, di mana subjek utama seorang gadis berusia 12 tahun yang kerasukan makhluk halus dan ditangani oleh 2 orang pendeta.


Cerita berawal dari pastor Merrin (Max von Sydow) yang melakukan penggalian artefak kuno di daerah Nineveh, Irak. Penggambaran latar juga ditampilkan dengan langit senja dan suara adzan menggema. Dalam penggalian tersebut, ia berhasil menemukan patung-patung kuno iblis Pazuzu dari mitologi Babilonia, wujud dari iblis yang sebelumnya pernah ia kalahkan. Sementara itu, di Georgetown, seorang aktris terkenal bernama Chris MacNeil (Ellen Burstyn) harus menghadapi kenyataan bahwa putri semata wayangnya, Regan (Linda Blair) mengalami kejadian-kejadian aneh yang gakbisa dijelaskan nalar.
Dokter awalnya mendiagnosis bahwa Regan mengalami neurological disorder. Tapi kemudian ibunya menyangkal hal tersebut, karena Regan lebih menunjukkan bahwa psikologinya yang terganggu, salah satunya adalah dengan berkata-kata kotor dan kepribadiannya juga berubah. Regan juga pernah mengatakan bahwa ranjangnya sering bergetar sendiri. Yang lebih mengejutkan, sutradara sekaligus teman Chris, Burke Dennings (Jack MacGowran) tewas setelah masuk ke kamar tempat Regan berada. Hal tersebut kemudian menarik perhatian seorang letnan detektif Kinderman (Lee J. Cobb) untuk menyelidiki kematian Burke yang tidak wajar tersebut. Atas berbagai saran, Chris pun meminta bantuan pastor Damien (Jason Miller) untuk membantu menyembuhkan Regan dengan cara supranatural.
Gue nonton film ini karena penasaran dengan banyak review yang katanya film ini adalah film horror klasik paling seram sepanjang masa. Gue sendiri baru satu kali nonton  film horror jaman dulu yaitu The Omen dan itu sukses bikin gu takut ke kamar mandi. Mungkin film-film horror masa kini yang mengangkat tema pengusiran setan juga terinspirasi dari film ini, secara rilisnya aja udah lama, jaman nyokap gue masih bayi hehe. Dan gue sedikit banyak setuju dengan review blogger lain kalo film ini tuh emang serem, mulai dari make up Regan pas kerasukan, mixing soundnya, sampe efek kepala muter 180 derajat dan waktu Regan nurunin tangga dengan badan dan kepala terbalik, padahal film ini dibikinnya jaman dulu banget, yang mungkin teknologi filming nya juga belum secanggih sekarang. Dan harus gue bilang kalo urusan sound effect film horror tetep The Omen juaranya. Dan kalian bakal tau darimana ide keseraman Insidious dan film-film horror masa kini berasal.



Cuman yang bikin gue agak bingung itu kaitan antara prolog yang di Irak sama kerasukan Regan itu apa? Pengenalan karakternya juga agak lambat menurut gue, sampe bikin ngantuk karena muter-muter antara Chris, regan dan Damien di awal cerita.  Gue sempet bingung ini film ceritanya mau dibawa kemana pas menit-menit awal. Baru pas tengah sampe akhir film aja ceritanya mulai berjalan mulus. Nah yang bikin penasaran itu setan yang ngerasukin Regan tuh bener mamanya pendeta Damien bukan sih? Hantunya juga gak terang-terangan muncul, tapi lebih menghantui kita secara psikologis gitu. Gue takjub banget sama peralatan kedokteran jaman dulu yang ribet banget ya kayaknya,  adegan CT scan aja udah bikin serem. Dan satu hal yang agak di luar bahasan nih, gue suka banget sama baju-baju yang dipake Chris dan Sharon di film ini hehe. 
Overall film ini bagus dan recommended buat kalian yang pengen nyicipin horror rasa original.  Rate from me 8,5/10