Rabu, 14 Maret 2012

Review Film a Crazy Little Thing Called Love


Senin, aku menunggu
Selasa, aku pun masih menunggu
untuk melihat apa kau baik-baik saja
Rabu, kau masih tidak disini
tak peduli pagi ini atau nanti
Kamis juga masih kosong
Jum'at, Sabtu atau Minggu
setiap hari aku rindukan dirimu
tak seharipun kau kembali...
...seperti hari yang lau
di hari aku bertemu denganmu
hari dimana kita saling berpegangan tangan
hari dimana aku mencintaimu
hari dimana aku bicara denganmu
hari dimana kau mendengarkanku
berapa lama lagi akan begini? aku tak tau
berapa banyak bulan atau tahun?
berapa jutaan memori masa lalu?
aku selalu merindukanmu


Sebuah lagu yang dengan lirik yang sederhana namun amat berkesan buatku, aku sampai menangis saat Nam dan tiga temannya menyanyikan lagu ini di film Thailand yang baru saja ku tonton, a Crazy Little Thing Called Love.
Awalnya sih aku gak begitu tertarik dengan film ini, terlebih dengan alur ceritanya yang menurutku pasaran, cewek cupu yang naksir sama cowok paling ganteng dan populer disekolahnya. ABG banget gitu loh, haha. Dan kemarin gara-gara gak ada kerjaan, alih-alih bosan akhirnya film ini ku tonton juga. Setelah sekian lama nih film nongkrong aja dilaptop tanpa pernah ditonton, hehe.
Menit-menit awal ceritanya udah mulai ketebak, tapi lama-lama kok seru juga yah. Karakter si Nam yang diperanin sama siapa lah-namanya ribet- keliatan natural banget. Terlebih tokoh si cowok, Shone yang diperanin sama Mario Maurer nya ganteeeeng bangeet, hahaha. Jadi betah nontonnya :D
Sebenernya cerita kayak gini gini mah udah sering banget jadi cerita film, simpel dan gampang ketebak. Tapi asli deh film ini beda, bener-bener berkesan. Sutradaranya pinter banget bikin alur senatural mungkin, tanpa embel-embel drama yang berlebayan dan banyak adegan lucu yang gak dibuat-buat. Dan satu lagi yang bikin film ini jadi natural yaitu dandanan para pemainnya yang beda jauuuuuh sama pemain sinetron Indonesia, hahaha.


Film ini bisa bikin penontonnya tertawa, menangis dan belajar dalam waktu bersamaan. Mimpi bisa jadi nyata kalo kita mau berusaha. Selain itu satu pesan dari film ini bahwa cinta sejati tak pernah memandang rupa, entah cewek itu pendek, hitam dan apalah. Cewek itu tetap cantik, secantik bunga yang sedang mekar. Karena cinta yang sejati datang dari hati dan akan selalu mampu menerima dia apa adanya.
Ini film sesuatu banget deh buat ditonton, banyak pelajaran yang bisa diambil plus bonus bisa ngeliatin Mario Maurer yang supeeeerrrr tampan :D Makasih buat Aji Dadan Permana yang udah rekomen film ini :)
Mario Maurer :D

Jadi inget cinta pertama pas disekolah #upsmalahcurhat hahaha